WHO: Tak Ada Negara yang Dapat Berpura-pura Pandemi Sudah Berakhir

WHO mendesak negara-negara terus menerapkan langkah-langkah keamanan untuk mengendalikan penularan virus corona seiring pembukaan kembali perekonomian.
Image title
Oleh Agustiyanti
1 September 2020, 07:00
WHO, pengendalian virus corona, covid-19, pandemi covid-19
ANTARA FOTO/REUTERS/Danish Siddiqui/foc/dj
Ilustrasi. WHO menyebut negara-negara harus mencegah pertemuan yang berpotensi menciptakan kerumunan.

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO mendesak negara-negara agar terus menerapkan langkah-langkah  pengamanan mengendalikan penyebaran virus corona, seperti membatasi pertemuan publik dan melindungi kelompok renta. Banyak negara membuka kembali perekonomiannya dan kembali mencatatkan lonjakan kasus Covid-19.

"Membuka diri tanpa kendali adalah resep bencana. Tidak ada negara yang bisa berpura-pura pandemi telah berakhir ," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dikutip dari CNBC, Selasa (1/9).

Tedros menguraikan empat hal penting yang harus menjadi fokus semua negara, komunitas, dan individu untuk mengambil kendali. Dia mengatakan negara-negara harus mencegah pertemuan yang berpotensi menciptakan kerumunan. Banyak negara yang mengalami lonjakan kasus akibat kerumunan stadion, klub malam, dan tempat ibadah.

Menurut dia, negara dan masyarakat dapat menemukan "cara kreatif" untuk bersosialisasi. Negara harus mencegah kematian dengan melindungi orang yang rentan, termasuk orang tua, orang dengan kondisi yang mendasarinya dan pekerja penting. "Ini akan membantu menyelamatkan nyawa dan meringankan beban sistem kesehatan negara," katanya.

Tedros juga mengatakan individu harus memainkan peran dengan memakai masker, menjaga jarak, dan sering mencuci tangan. Pemerintah dapat menghindari perintah tinggal di rumah dengan menerapkan tanggapan yang ditargetkan terhadap wabah melalui pengujian, pelacakan kontak, dan isolasi.

"Jika negara-negara serius untuk membuka diri, mereka harus serius untuk menekan penularan dan menyelamatkan nyawa. Ini mungkin tampak seperti keseimbangan yang mustahil, tetapi sebenarnya tidak," jelasnya.

WHO baru-baru ini menerbitkan panduan tentang bagaimana hotel, kapal kargo, dan kapal penangkap ikan dapat dengan aman melanjutkan operasional. Ini merupakan komitmen WHO untuk mendukung setiap sektor sehingga dapat kembali dibuka seaman mungkin.

Pejabat WHO mengatakan apa yang disebut normal baru akan mencakup setidaknya beberapa langkah mitigasi, seperti jarak sosial dan pemakaian topeng. Organisasi tersebut sebelumnya mengatakan bahwa tindakan seperti itu kemungkinan besar perlu diikuti di banyak negara bahkan setelah vaksin akhirnya dibawa ke pasar.

Lusinan produsen vaksin telah meluncurkan uji coba untuk kandidat vaksin virus corona mereka, Setidaknya dua telah memulai uji coba fase tiga besar.
Komisaris Badan Pengawas Obat dan Makanan AS Stephen Hahn mengatakan pada akhir pekan lalu bahwa pihaknya akan mempertimbangkan untuk mengeluarkan otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin sebelum uji klinis fase tiga selesai sepenuhnya.

Namun Kepala Ilmuwan WHO Soumya Swaminathan memperingatkan bahwa otorisasi vaksin terlalu dini dan dengan data yang terlalu sedikit dapat menciptakan berbagai masalah.

"Risiko menyetujui vaksin terlalu dini adalah akan sangat sulit untuk melanjutkan uji klinis acak dan ada risiko memperkenalkan vaksin yang belum dipelajari secara memadai dan mungkin ternyata memiliki kemanjuran yang rendah," katanya.

 Dengan demikian, vaksin tidak dapat melakukan tugas untuk mengakhiri pandemi ini. Lebih buruk lagi, menurut dia, ada risiko profil keamanan yang tidak dapat diterima.

Penggunaan darurat vaksin harus dilakukan "dengan sangat serius", terutama karena dapat menyebabkan efek samping yang merugikan bagi sebagian orang. Keputusan harus dibuat dengan menggunakan data keamanan dan kemanjuran sebanyak mungkin.

Awal bulan ini, Rusia mengumumkan akan mengesahkan vaksin yang disebut Sputnik V, dinamai untuk satelit pertama di dunia, diluncurkan pada tahun 1957, sebelum data fase tiga tersedia. Para profesional medis di seluruh dunia mengkritik langkah tersebut, mengatakan masih belum jelas apakah vaksin itu aman dan efektif.

WHO mencatat ada 188 kandidat vaksin untuk menyembuhkan virus corona per Senin (10/8). Rinciannya, sebanyak 139 vaksin masih dalam tahap pra-klinis atau masih diuji coba ke hewan.

Editor: Agustiyanti

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait