Kemenkeu Beberkan Potongan Pajak dan Bea Impor Kendaraan Listrik

Insentif fiskal yang akan diberikan untuk kendaraan listrik, antara lain mencakup potongan PPnBM, serta PPN impor dan bea masuk komponen kendaraan.
Image title
Oleh Rizky Alika
12 Agustus 2019, 18:12
mobil listrik, kendaraan listrik, insentif fiskal
Michael Reily|Katadata
Ilustrasi mobil listrik. Kementerian Keuangan mengaku saat ini tengah menyiapkan aturan terkait insentif fiskal bagi kendaraan listrik.

Kementerian Keuangan mengaku tengah merancang sejumlah insentif fiskal bagi kendaraan listrik. Insentif, antara lain mencakup potongan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM), serta Pajak Pertambahan Nilai (PPN) impor dan bea masuk komponen kendaraan.

"(Insentif) ada PPN, PPnBM, bea masuk kalau membangun pabrik dan mendatangkan mesin, ada fasilitas (fiskal)nya," ujar Kepala Pusat Kebijakan Pendapatan Negara Badan kebijakan Fiskal Kemenkeu Rofyanto Kurniawan dia di Jakarta, Senin (12/8).

Menurutnya, insentif berupa potongan PPN impor  dan bea masuk komponen kendaraan diberikan guna mempermudah impor komponen kendaraan listrik. Hal ini untuk mendorong produksi mobil listrik utuh (Completely Knock Down Unit/CKD) dan mobil listrik tidak utuh (Incompletely Knock Down Unit/IKD) di dalam negeri.

(Baca: Aturan Mobil Listrik Harus Bersuara, Ini Alasannya)

Adapun insentif akan dituangkan dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) yang merupakan aturan turunan dari Peraturan Preiden (Perpres) tentang Kendaraan Listrik Berbasis Baterai (Battery Electric Vehicle/BEV).

Sementara besaran insentif berupa potongan atau diskon PPnBM akan ditentukan berdasarkan emisi karbon. Kendaraan yang memiliki emisi karbon yang rendah akan mendapatkan insentif cukup besar. Adapun sebelumnya, PPnBM kendaraan bermotor ditentukan berdasarkan kapasitas mesin.

"PP sudah diproses dan sudah memasuki tahap akhir," ujarnya.

(Baca: Jokowi Minta Anies Jadikan Jakarta Contoh Kendaraan Listrik Bersubsidi)

Selain PMK, menurut dia, Perpres tersebut juga dapat diikuti oleh peraturan kementerian lainnya, seperti Peraturan Menteri Perindustrian. Di sisi lain, industri otomotif yang berinvestasi di dalam negeri juga dapat memanfaatkan fasilitas libur pajak (tax holiday) dan tax allowance.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) tentang mobil listrik. Perpres tersebut menurutnya sudah diteken sejak Senin (5/8).

Reporter: Rizky Alika
Editor: Agustiyanti

Video Pilihan

Artikel Terkait