Menteri Teten Ungkap Tiga Pengganjal Produksi Susu Sapi Indonesia

Tiga masalah tersebut adalah bibit sapi yang tidak produktif, minimnya ketersediaan lahan untuk pakan, serta permodalan
Image title
26 Desember 2019, 21:41
produksi susu, peternakan sapi, umkm
ANTARA FOTO/DEDHEZ ANGGARA
Peternak menuangkan susu sapi perahan di peternakan desa Cisantana, Cigugur, Kuningan, Jawa Barat, Jumat (23/8/2019). Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki menyebut tiga hal menghambat produksi susu sapi Indonesia hingga saat ini.

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki menyebut tiga masalah yang menghambat produksi susu sapi Indonesia. Kondisi tersebut membuat kebutuhan susu masih didominasi oleh produk impor.

Dia mengatakan tiga masalah tersebut adalah bibit sapi yang tidak produktif, minimnya ketersediaan lahan untuk pakan, serta permodalan. Hal ini yang membuat selisih antara konsumsi dan produksi susu masih tak seimbang. 

Teten mengatakan konsumsi susu mencapai 9 juta ton per tahun. Sedangkan dari data Badan Pusat Statistik, produksi susu sapi 2018 hanya 909 ribu ton. "Mereka (peternak) pernah jaya, tahun 1998 kemudian turun karena ada beberapa problem,” kata Teten di Jakarta, Kamis (26/12).

(Baca: Mentan: Produksi Susu Sapi Meningkat jadi 1,6 Juta Ton)

Advertisement

Teten menjelaskan guna meningkatkan produktivitas, perlu peremajaan bibit agar menghasilkan sapi yang produktif. Selain bibit, pemerintah juga membuka kans impor sperma sapi untuk mendapatkan jenis yang bagus.

Lebih lanjut, Teten menjelaskan saat ini mayoritas peternak kecil telah memiliki koperasi sehingga semakin memudahkan untuk mendapatkan bantuan modal. “Kelembagaannya sudah bagus tinggal genjot produksi,” kata dia.

Teten juga mengatakan masih ada ruang besar bagi peternak untuk memacu produksi lantaran onsumsi masyarakat terus bertambah. Dia juga akan menggandeng Kementerian Pertanian untuk terus mencari cara manambah pasokan komoditas pangan.

“Kalau permintaannya masih tinggi karena industri susu ini tumbuh 15% setahun,” kata Teten.

(Baca: Kementan dan KPPU Perketat Awasi Kerja Sama Peternak dan Pengusaha)

Dari data BPS, produksi susu segar nasional pada 2018 turun 2% menjadi 909,6 ribu ton dari 928,1 ribu ton pada 2017. Padahal sejak tahun  2014 produksi susu segar nasional selalu meningkat.

Reporter: Tri Kurnia Yunianto
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait