Jokowi-JK dan Mega Berseberangan Soal Adiningsih

Teman SMP Jokowi itu dikenal memiliki kedekatan dengan Megawati sejak lama
Image title
Oleh
22 Oktober 2014, 11:43
Katadata
KATADATA
KATADATA | Arief Kamaludin

KATADATA ? Posisi Menteri Keuangan dalam kabinet pemerintahan baru tampaknya masih menggantung. Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla dikabarkan tetap tidak sepakat dengan usulan Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri yang mengusung Prof. Dr. Sri Adiningsih.

Baik Jokowi maupun JK berpendapat, Adiningsih bukan figur yang tepat untuk menduduki jabatan strategis itu. "Itu pilihan bu Mega,? ujar sumber Katadata. ?Tapi, Jokowi dan JK tetap tidak sreg.?

Sri Adiningsih dalam beberapa hari ini santer dikabarkan bakal menjadi Menteri Keuangan. Teman SMP Jokowi itu dikenal memiliki kedekatan dengan Megawati sejak lama. Ia merupakan salah satu penyusun konsep ekonomi Megawati pada Pemilu 2004 dan tergabung dalam Megawati Institute, lembaga think-tank yang terafiliasi dengan PDI-P.

Spekulasi bakal dipilihnya Sri menjadi Menteri Keuangan kian kencang, setelah Selasa malam lalu ia menjadi pembicara dalam forum diskusi bertajuk ?Outlook Ekonomi 2014? yang diselenggarakan oleh Rotary Club. Dalam forum itu, Sri membahas tentang Prospek Ekonomi Indonesia dalam lima tahun mendatang.

Ketika dimintai konfirmasi, Guru Besar Fakultas Ekonomi Universitas Gadjah Mada ini membantah dirinya diusulkan Megawati sebagai salah satu calon menteri. "Saya tidak pernah dihubungi," ujar Sri di Jakarta.

Meski begitu, Sri menyampaikan bahwa siapa pun yang terpilih menjadi tim ekonomi dalam kabinet baru sebaiknya memiliki kompetensi dan pangalaman yang cukup, sehingga mampu membangun kepercayaan pasar dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. "Agar bisa mewujudkan ekonomi yang berdikari," ujarnya. (Baca: Pasar Respons Negatif Menkeu Pilihan Megawati)

Sejumlah ekonom dan analis pasar finansial memandang Sri memang bukan figur yang tepat untuk jabatan ini. Salah satu alasannya, ia dinilai tidak memiliki rekam-jejak di birokrasi dan belum pernah menangani secara langsung persoalan ekonomi nasional. Padahal, tantangan ekonomi ke depan akan cukup berat, baik tantangan eksternal maupun internal, seperti kenaikan harga BBM. (Baca: Sri Adiningsih Dinilai Tak Cocok Jadi Menkeu)

Selain Sri, nama lain yang sempat muncul menjadi kandidat Menteri Keuangan yaitu M. Chatib Basri, yang kini menjabat posisi ini, dan Wakil Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro. Namun, perkembangan terakhir menunjukkan, Bambang tampaknya lebih berpeluang ketimbang Chatib. 
?Bambang dinilai lebih tegas, dan memiliki hubungan yang bagus di internal birokrasi,? ujar sumber di pemerintahan. Itu sebabnya, Bambang juga dibidik oleh tim Jusuf Kalla. 

Informasi yang diperoleh Katadata menyebutkan, pada akhir pekan lalu Bambang sudah dipanggil ke rumah Jusuf Kalla. Namun, ketika ditanyakan soal ini, Bambang pun mengelak. "Tidak benar itu. Saya no comment ya (soal menteri),? ujarnya melalui sambungan telepon, Senin (20/10) lalu.

Namun, spekulasi ini kembali hidup, setelah terlihat Bambang pada Rabu pagi ini dipanggil ke Istana untuk menemui Jokowi.

 

Reporter: Nur Farida Ahniar, Petrus Lelyemin
Editor: Arsip

Video Pilihan

Artikel Terkait