Pemerintahan Baru Diminta untuk Kelola Defisit Fiskal dan Utang RI

Ferrika Lukmana Sari
18 April 2024, 16:57
utang
ANTARA FOTO/Erlangga Bregas Prakoso/tom.
Capres terpilih Prabowo Subianto (kiri) dan Cawapres terpilih Gibran Rakabuming Raka (kanan) saat menghadiri acara Peringatan Nuzulul Qur'an dan Buka Bersama Partai Golkar di Jakarta, Jumat (29/3/2024). Dalam kegiatan tersebut Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menegaskan bahwa partainya siap mendukung penuh setiap kebijakan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka di pemerintahan 2024-2029.
Button AI Summarize

Ekonom Bank DBS Radhika Rao meminta Presiden dan Wakil Presiden RI yang terpilih dalam pemilihan umum 2024, untuk menyeimbangkan rencana belanja dengan pembatasan defisit fiskal untuk mendukung keberlanjutan pertumbuhan ekonomi dan mencegah lonjakan utang.

"Pemerintahan baru perlu menyeimbangkan rencana belanja ekspansif, dengan kebutuhan, untuk membatasi defisit fiskal di bawah ambang batas minus 3% produk domestik bruto (PDB) dan mencegah lonjakan tingkat utang publik dan biaya pinjaman," kata Radhika dikutip dari Antara, Kamis (18/4).

Radhika memperkirakan, pemerintahan baru akan menindaklanjuti kebijakan dan reformasi yang dikeluarkan oleh Presiden Joko Widodo, seperti upaya hilirisasi komoditas, pembatasan ekspor bijih lebih lanjut, dorongan infrastruktur, dan pemeliharaan pendekatan yang probisnis.

Selain itu, alokasi untuk program kesejahteraan sosial dan subsidi dapat ditingkatkan untuk mendukung daya beli rumah tangga.

Dengan berakhirnya Pemilu, ia memperkirakan akan bangkitnya komitmen investasi, yang juga dibantu oleh belanja sektor swasta, dorongan konsumsi, dan dorongan fiskal yang positif.

"Katalis domestik ini kemungkinan akan mengimbangi pelemahan di sektor perdagangan yang menyusutkan surplus barang pada bulan Januari-Februari sebesar hampir 70% yoy," ujarnya.

Seperti diketahui, Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI mengukuhkan Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka sebagai presiden dan wakil presiden RI terpilih dengan memenangkan 58,6% suara pada Pemilu Februari 2024.

Halaman:
Reporter: Antara

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...