Imbas Perang Dagang, Tiongkok Hapus Kuota Impor 3 Komoditas Pertanian

Penulis: Rizky Alika

Editor: Ekarina

8/8/2019, 08.31 WIB

Tiongkok berencana untuk menghapus kuota impor tiga komoditas pertanian, yaitu minyak kedelai (soybean), minyak rapeseed, dan minyak sawit.

Suasana kegiatan ekspor impor di kawasan Tanjung Priok,  Jakarta Utara (28/6). Tiongkok tetap merupakan negara tujuan ekspor utama dan terbesar Indonesia dengan nilai US$ 9,55 miliar atau 15,13% dari total ekspor. Jumlah ini diikuti AS dengan nilai US$ 7,
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Suasana kegiatan ekspor impor di kawasan Tanjung Priok,  Jakarta Utara (28/6). Tiongkok tetap merupakan negara tujuan ekspor utama dan terbesar Indonesia dengan nilai US$ 9,55 miliar atau 15,13% dari total ekspor. Jumlah ini diikuti AS dengan nilai US$ 7,25 miliar atau 11,49%, dan Jepang dengan nilai US$ 5,67 miliar atau 8,98%. \

Kementerian Perdagangan Tiongkok berencana menghapus kuota impor tiga komoditas pertanian ke negaranya, yaitu minyak kedelai (soybean), minyak rapeseed, dan minyak sawit pada Rabu (7/8). Rencana ini muncul usai keputusan Tiongkok berhenti membeli produk pertanian dari Amerika Serikat (AS), imbas sentimen perang dagang. 

Dikutip dari Reuters, tiga komoditas tersebut telah dihapus dari daftar rancangan kuota tarif, sebagaimana yang tercantum dalam laman resmi Kementerian Perdagangan Tiongkok. "Ini artinya, komoditas tersebut tidak dikenakan pembatasan seperti produk gandum, jagung, dan beras," tulis pengumuman tersebut. 

Namun, rancangan kebijakan tersebut masih bersifat terbuka terhadap masukan publik sampai 22 Agustus mendatang.

(Baca: Hadapi Perang Dagang, Saatnya Indonesia Mengejar Vietnam)

Sebelumnya, Tiiongkok memutuskan untuk berhenti membeli produk pertanian AS sebagai balasan terhadap kebijakan Presiden AS Donald Trump yang menerapkan tarif  impor barang Tiongkok sebesar 10% atau senilai US$ 300 miliar.

Hal ini dianggap Tiongkok sebagai pelanggaran serius atas negosiasi dagang Trump dengan Presiden Xi Jinping beberapa waktu lalu. "Perusahaan Tiongkok terkait telah menghentikan pembelian produk pertanian AS," dikutip dari kantor berita Tiongkok, Xinhua.

Padahal dalam pertemuan G20 di Osaka, Jepang pada Juni lalu, kedua negara telah menyepakati negosiasi perdagangan dan ekonomi. AS pun menyatakan tidak akan menerapkan tarif kepada produk Tiongkok, sementra Beijing sepakat membeli produk pertanian AS.

(Baca: Dampak Perang Dagang, Tiongkok Setop Pembelian Produk Pertanian AS)

Namun pada minggu lalu, Trump kembali mengumumkan kebijakan kontriversial berupa rencana pengenaan tarif pada impor Tiongkok senilai US$ 300 miliar yang mulai berlaku 1 September 2019. 

Adapun kebijakan tersebut langsung direspons keras oleh Beijing  melalui langkah retaliasi. Tiongkok meminta AS konsisten dengan kesepakatan hasil pertemuan kedua negara.

Penangguhan pembelian produk pertanian berdampak terhadap petani AS. Dikutip dari South China Morning Post, Presiden Federasi Biro Pertanian AS Zippy Duvall mengatakan keputusan Tiongkok merupakan pukulan berat bagi ribuan petani dan peternak AS yang berjuang untuk tetap hidup.

Reporter: Rizky Alika

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

VIDEO PILIHAN