Paylater di E-Commerce Makin Diminati, Akan Gantikan COD?

Riset KIC dan Kredivo menunjukkan, paylater semakin diminati pengguna e-commerce pada tahun lalu. Apakah opsi pembayaran ini bakal menggantikan COD?
Desy Setyowati
9 Juni 2021, 14:40
Paylater di E-Commerce Makin Diminati, Akan Gantikan COD?
ANTARA FOTO/APRILLIO AKBAR
Warga memilih barang-barang belanjaan yang dijual secara daring di Jakarta, Kamis (18/7/2019).

Riset Katadata Insight Center (KIC) dan Kredivo menunjukkan, 27% dari 3.560 responden berbelanja di e-commerce dengan cara mencicil atau paylater selama tahun lalu. Ini menjadi salah satu opsi pembayaran selain cash on delivery (COD) atau bayar di tempat maupun teknologi finansial (fintech).

Direktur Riset KIC Mulya Amri mencatat, dompet digital (e-wallet) masih menjadi pilihan utama pembayaran di e-commerce selama setahun terakhir. Namun jumlah pengguna paylater di marketplace mulai meningkat.

“Lebih dari 50% pengguna baru menggunakan paylater di e-commerce setahun terakhir atau saat pandemi corona,” kata Mulya saat konferensi pers virtual, Rabu (9/6). Secara rinci dapat dilihat pada Bagan di bawah ini:

Metode pembayaran di e-commerce selama 2020 dan rencana pebggunaan paylater ke depan
Metode pembayaran di e-commerce selama 2020 dan rencana pebggunaan paylater ke depan (KIC dan Kredivo)

Hasil riset tersebut berdasarkan survei online terhadap 3.560 responden selama 26-30 Maret. Sebanyak 64% di antaranya merupakan perempuan.

Advertisement

Dari sisi usia, 68% merupakan milenial atau 23-38 tahun. Sedangkan generasi Z (13-22 tahun) 16%, X (39-54 tahun) 15%, dan baby boomer (55-70 tahun) 1%.

Sebanyak 36% memiliki pengeluaran Rp 2 juta sampai Rp 4 juta. Lalu 30% kurang dari Rp 2 juta, 21% lebih dari Rp 6 juta, dan 13% Rp 4 juta hingga Rp 6 juta.

Dari riset tersebut, mayoritas responden menilai bahwa paylater merupakan alternatif kredit, namun dengan proses yang mudah. Rincian alasan pengguna menggunakan paylater sebagai berikut:

Keunggulan menggunakan paylater dan penilaian dari pengguna (2020)
Keunggulan menggunakan paylater dan penilaian dari pengguna (2020) (KIC dan Kredivo)

Namun General Manager Kredivo Lily Suriani menilai bahwa paylater menjadi salah satu opsi pembayaran, ketimbang menggantikan COD. “Paylater membantu konsumen membeli barang dan membayarnya kemudian hari. Tidak menggantikan COD, tetapi menjadi fleksibilitas opsi pembayaran,” ujar dia.

Di satu sisi, COD menjadi perbincangan warganet di media sosial akhir-akhir ini. Itu karena beberapa pembeli komplain ke kurir karena barang yang dibeli di e-commerce dengan cara COD, tidak sesuai.

Ada yang memaki dengan kata-kata kasar. Bahkan ada yang mengancam dengan menggunakan senjata tajam.

Ketua Umum Asperindo M Feriadi prihatin atas kejadian-kejadian itu. Ia menjelaskan bahwa COD merupakan bentuk kesepakatan antara penjual dan pembeli, sementara kurir tidak berkaitan.

“Tugas kurir hanya mengantarkan barang. Sederhananya, ada uang ada barang. Kalau ada hal yang tidak sesuai, seharusnya dikomunikasikan dengan penjual. Sebab, barang menjadi tanggung jawabnya penjual,” kata Feriadi kepada Katadata.co.id, akhir bulan lalu (31/5).

Meski begitu, secara umum ia menilai bahwa COD dibutuhkan karena masih banyak masyarakat yang belum memiliki akses ke layanan keuangan seperti fintech maupun bank. Ia pun mencatat, 30%-40% pengiriman barang di e-commerce menggunakan metode COD.

Reporter: Desy Setyowati, Cahya Puteri Abdi Rabbi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait