Bank Syariah Indonesia Raup Laba Rp 2,13 Triliun pada Semester I-2022

Patricia Yashinta Desy Abigail
25 Agustus 2022, 20:08
Pegawai melayani nasabah di Kantor Cabang Digital Bank Syariah Indonesia (BSI) Thamrin, Jakarta, Selasa (24/8/2021).
ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/wsj.
Pegawai melayani nasabah di Kantor Cabang Digital Bank Syariah Indonesia (BSI) Thamrin, Jakarta, Selasa (24/8/2021).

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) membukukan laba bersih hingga Rp 2,13 triliun, tumbuh 41,31% dari sebelumnya Rp 1,51 triliun secara tahunan atau year on year (yoy).  Selanjutnya, Perseroan akan fokus pada investasi berkelanjutan serta pengembangan ekosistem islami dengan berlandaskan ESG (Environmental, Social, and Governance)

Direktur Utama BSI, Hery Gunardi, mengatakan bahwa kinerja BSI pada pertengahan tahun ini dipengaruhi oleh kemampuan perseroan menjaga keseimbangan seluruh rasio keuangan dan intermediasi yang terus membaik.  

“BSI semakin optimistis bahwa dengan dukungan berbagai pihak kepada BSI, akan semakin memperkokoh kinerja perseroan sehingga pada akhir tahun nanti capaian perseroan akan dapat memenuhi target yang diharapkan,”kata Hery dalam keterangan resmi, Kamis (25/8). 

IndikatorSemester I2022Semester I 2021Perubahan
Laba BersihRp 2,13 triliunRp 1,51 triliun 41,31%
Dana Pihak Ketika (DPK)Rp 244,66 triliunRp 216,39 triliun 13,07%
Aset Rp 277,34 triliunRp 246,62 triliun 12,46%

 Seiring pertumbuhan laba, perseroan juga membukukan Dana Pihak Ketiga (DPK) mencapai Rp 244,66 triliun. Angka tersebut tumbuh 13,07%  dari total periode sebelumnya Rp 216,39 triliun dengan proporsi DPK didominasi oleh tabungan wadiah, giro dan deposito.

Selain itu, pembiayaan BSI secara keseluruhan sebesar Rp 191,29 triliun atau tumbuh 18,55% dari perolehan sebelumnya di periode yang lalu sebesar Rp 161,36 triliun. Segmen pembiayaan terbesar yang menyokong capaian tersebut di antaranya pembiayaan mikro yang tumbuh 31,13%.

Selain itu, pembiayaan konsumer tumbuh 21,66%, pembiayaan wholesale tumbuh 20,34%, pembiayaan kartu tumbuh 22,87% dan gadai emas tumbuh 20,07%. Raihan ini juga didukung NPF Nett sebesar 0,74%. Adapun cash coverage BSI meningkat signifikan menjadi 157,93%.

Halaman:
Reporter: Patricia Yashinta Desy Abigail

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...