Produksi Listrik PLTU Batu Bara di Dunia 2021 Cetak Rekor 10.350 TWh

Produksi listrik PLTU batu bara dunia tahun ini naik 9% dibanding 2020. Ini didorong pemulihan ekonomi yang lebih cepat dari dampak pandemi Covid-19.
Image title
29 Desember 2021, 13:29
pltu, batu bara, listrik, pembangkit listrik
ANTARA FOTO/Jojon/wsj.
Ilustrasi PLTU.

Produksi pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) berbahan bakar batu bara diprediksi mencapai level tertinggi sepanjang masa tahun ini sebesar 10.350 terawatt jam (TWh), naik 9% dibandingkan tahun 2020. Hal ini mengutip laporan Badan Energi Internasional (IEA) Coal 2021.

Dalam laporannya, IEA menyebutkan bahwa peningkatan tersebut didorong oleh pemulihan ekonomi yang cepat, yang mendorong permintaan listrik jauh lebih cepat daripada yang dapat dihasilkan oleh pembangkit listrik rendah karbon.

“Kenaikan tajam harga gas alam juga meningkatkan permintaan energi yang bersumber dari batu bara karena secara biaya lebih kompetitif,” tulis laporan IEA, dikutip Rabu (29/12).

Permintaan global untuk batu bara tahun ini, khususnya untuk industri baja, semen, serta pembangkit listrik, diperkirakan meningkat 6%. Laporan IEA mengatakan permintaan batu bara di seluruh dunia "mungkin mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa dalam dua tahun ke depan.

Advertisement

“Produksi batubara diperkirakan akan mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada tahun 2022 dipicu tingginya permintaan, dan kemudian permintaannya akan melandai,” tulis laporan IEA.

Sementara itu berdasarkan data Bloomberg New Energy Finance (BNEF), 11 negara G20, termasuk Indonesia, akan membangun pembangkit listrik batu bara berkapasitas 396 Gigawatt (GW). Simak databoks berikut:

Meski menghentikan pendanaan untuk proyek batu bara di luar negeri, Cina masih menjadi negara dengan rencana tambahan kapasitas pembangkit batu bara terbesar. Tiongkok menargetkan ada tambahan kapasitas 247 GW di masa depan.

India menjadi negara dengan tambahan kapasitas pembangkit batu bara terbesar kedua. Kapasitas pembangkit batu bara ditargetkan di negara tersebut ditargetkan meningkat 66 GW.

Indonesia juga menjadi salah satu negara yang berencana menambah kapasitas pembangkit batu bara, yaitu 33 GW. Kapasitas ini jauh lebih besar dari kapasitas PLTU sebesar 9,2 GW yang rencananya dipensiunkan dini sebelum 2030.

Menurut catatan BNEF, tambahan pembangkit batu bara berkapasitas 396 GW ini setara dengan seperempat dari total kapasitas pembangkit batu bara yang sudah ada saat ini di seluruh dunia.

Pukulan Terhadap Upaya Penurunan Emisi Karbon Global

Direktur eksekutif IEA, Fatih Birol, mengatakan bahwa batu bara adalah satu-satunya sumber emisi karbon global terbesar, dan pembangkitan listrik batu bara yang akan mencapai level tertingginya tahun ini merupakan tanda dunia menyimpang dari upayanya untuk menurunkan emisi karbon.

“Tanpa tindakan tegas dan segera oleh pemerintah untuk mengatasi emisi batu bara, dengan cara yang adil, terjangkau, dan aman bagi mereka yang terkena dampak, kita akan memiliki sedikit peluang, jika ada, untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5° C,” kata Birol .

Referensi Birol tentang pemanasan global mengacu pada Perjanjian Paris 2015 yang penting, yang bertujuan untuk membatasi pemanasan di bawah 2° C, dengan target 1,5° C, dibandingkan dengan level pra-industri.

Tantangannya sangat besar, dan PBB telah mencatat bahwa 1,5° C dianggap sebagai batas atas dalam hal menghindari konsekuensi terburuk dari perubahan iklim.

Meskipun tetap menjadi sumber listrik yang penting, batu bara memiliki dampak besar terhadap lingkungan dan Administrasi Informasi Energi AS mencantumkan berbagai emisi dari pembakaran batu bara. Ini termasuk karbon dioksida, sulfur dioksida, partikulat dan nitrogen oksida.

Di tempat lain, Greenpeace menggambarkan batu bara sebagai cara paling kotor dan paling berpolusi untuk menghasilkan energi, sebab saat dibakar, batu bara melepaskan CO2 lebih banyak daripada minyak atau gas.

“Ini adalah masalah besar dalam hal perubahan iklim. Batu bara juga menghasilkan unsur-unsur beracun seperti merkuri dan arsenik, dan partikel kecil jelaga yang menyebabkan polusi udara,” kata kelompok lingkungan itu.

Diskusi dan perdebatan seputar batu bara sering kali merupakan hal yang emosional, mengingat jejak lingkungan yang signifikan dan skala tugas yang sangat besar untuk mengurangi ketergantungan planet ini pada bahan bakar fosil.

Laporan IEA datang lebih dari sebulan setelah KTT perubahan iklim COP26 berakhir di Glasgow, Skotlandia. Kesepakatan yang disepakati di COP26 berusaha untuk membangun Perjanjian Paris dan mencegah dampak terburuk dari perubahan iklim

Namun terdapat beberapa hambatan terkait dengan penghapusan bertahap batu bara, salah satunya yaitu subsidi bahan bakar fosil dan dukungan keuangan untuk negara-negara berpenghasilan rendah.

India dan Cina, dua negara pengonsumsi batu bara terbesar di dunia, bersikeras pada menit-menit terakhir perubahan bahasa bahan bakar fosil dalam pakta tersebut dari penghapusan bertahap batu bara menjadi "penurunan bertahap."

IEA mencatat bagaimana tren batubara di seluruh dunia akan dibentuk sebagian besar oleh Cina dan India, yang menyumbang dua pertiga dari konsumsi batu bara global, terlepas dari upaya mereka untuk meningkatkan energi terbarukan dan sumber energi rendah karbon lainnya. Simak databoks berikut:

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait