OPEC+ Pertimbangkan Pangkas Produksi 1 Juta BPH, Topang Harga Minyak

OPEC tengah mempertimbangkan untuk mengurangi produksi minyak sebesar 1 juta barel per hari (bph) untuk menopang harga minyak yang tengah turun.
Happy Fajrian
3 Oktober 2022, 12:43
opec, harga minyak, produksi minyak,
ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar
Petugas berkomunikasi saat memeriksa Rig (alat pengebor) elektrik D-1500E di Daerah operasi pengeboran sumur JST-A2 Pertamina EP Asset 3, Desa kalentambo, Pusakanagara, Subang, Jawa Barat, Selasa (4/2/2020).

OPEC disebut tengah mempertimbangkan pemangkasan produksi minyak lebih dari 1 juta barel per hari (bph) pada pertemuan bulanannya. Jika disepakati, ini menjadi pemangkasan produksi terbesar sejak 2020 atau masa pandemi Covid-19, untuk mengatasi kelemahan pasar minyak.

Adapun pertemuan tersebut akan berlangsung pada 5 Oktober, dengan latar belakang penurunan harga minyak dan bulan-bulan volatilitas pasar yang parah, yang menodorong produsen utama OPEC+, Arab Saudi, untuk mengatakan bahwa mereka kemugkinan akan memangkas produksi.

OPEC+, yang menggabungkan negara-negara OPEC dan sekutunya seperti Rusia, telah menolak menaikkan produksi untuk menurunkan harga minyak meskipun ada tekanan dari konsumen utama, termasuk Amerika Serikat, untuk membantu ekonomi global.

Namun harga telah turun tajam pada bulan lalu karena kekhawatiran resesi ekonomi global dan penguatan nilai tukar dolar AS setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga.

Advertisement

Pengurangan produksi yang signifikan akan membuat marah Amerika, yang telah menekan Arab Saudi untuk mengerek produksinya untuk mendorong penurunan harga minyak. Hal ini juga untuk mengurangi pendapatan bagi Rusia yang dapat digunakan untuk membiayai perang di Ukraina.

Pekan lalu, sebuah sumber yang akrab dengan pemikiran Rusia mengatakan Moskow ingin melihat OPEC+ memotong 1 juta barel per hari atau satu persen dari pasokan global.

Itu akan menjadi pemotongan terbesar sejak 2020 ketika OPEC+ mengurangi produksi dengan rekor 10 juta barel per hari karena permintaan turun karena pandemi Covid-19. Kelompok ini menghabiskan dua tahun berikutnya untuk memecahkan rekor tersebut.

Sumber mengatakan pemotongan itu bisa melebihi 1 juta bph. Salah satu sumber menyarankan pemotongan juga dapat mencakup pengurangan tambahan produksi secara sukarela oleh Arab Saudi. OPEC+ akan bertemu langsung di Wina untuk pertama kalinya sejak Maret 2020.

Analis dan pengamat OPEC seperti UBS dan JP Morgan telah menyarankan dalam beberapa hari terakhir pemotongan sekitar 1 juta barel per hari dan dapat membantu menahan penurunan harga.

“Minyak di level US$ 90 tidak dapat dinegosiasikan untuk kepemimpinan OPEC+, oleh karena itu mereka akan bertindak untuk menjaga harga dasar ini,” kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM, seperti dikutip Reuters, Senin (3/10).

Harga Minyak Naik Lebih 3%

Harga minyak melonjak lebih dari 3% di awal perdagangan Asia pada awal pekan ini, karena OPEC+ mempertimbangkan untuk memangkas produksi lebih dari 1 juta barel per hari untuk pengurangan terbesar sejak pandemi, dalam upaya untuk mendukung pasar.

Harga minyak telah jatuh selama empat bulan berturut-turut sejak Juni, karena penguncian Covid-19 di konsumen energi utama Cina merusak permintaan, sementara kenaikan suku bunga dan dolar AS yang melonjak membebani pasar keuangan global.

Bulan lalu OPEC+ telah mengurangi produksi sebesar 100.000 bph. Namun, OPEC+ meleset dari target produksinya hampir 3 juta barel per hari pada Juli karena sanksi terhadap beberapa anggota dan investasi yang rendah oleh yang lain menghalangi kemampuannya untuk meningkatkan produksi.

“Pemangkasan produksi kurang dari 500.000 bph akan diabaikan oleh pasar. Oleh karena itu, kami melihat peluang signifikan untuk pemotongan sebesar 1 juta bph,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Sementara harga Brent yang cepat dapat menguat lebih lanjut dalam jangka pendek, kekhawatiran atas resesi global kemungkinan akan membatasi sisi atas.

“Jika OPEC+ memutuskan untuk memangkas produksi dalam waktu dekat, peningkatan yang dihasilkan dalam kapasitas cadangan OPEC+ kemungkinan akan memberikan lebih banyak tekanan ke bawah pada harga lama,” kata konsultan FGE dalam sebuah catatan.

Juga pada hari Jumat, Cina mengeluarkan kuota terbesar untuk ekspor produk minyak tahun ini dan menambah kuota impor minyak mentah untuk penyulingan independen.

Penyulingan negara dan swasta dapat mengekspor sebanyak 15 juta ton bensin, solar, bahan bakar jet dan minyak bahan bakar rendah sulfur, menambahkan pasokan yang sangat dibutuhkan ke pasar global untuk menggantikan ekspor Rusia yang diembargo Uni Eropa pada Februari.

Namun, analis dan pedagang mengatakan beberapa ekspor Cina kemungkinan akan meluas hingga awal 2023 karena penyulingan akan membutuhkan waktu untuk meningkatkan.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait