Rupiah Menguat Tajam bila Dana Repatriasi Rp 130 Triliun

Kalau dana repatriasi mencapai 70 persen -setara Rp 700 triliun- rupiah bisa menguat lebih tajam ke kisaran 10 ribu per dolar Amerika.
Martha Ruth Thertina
8 September 2016, 07:00
Rupiah
Arief Kamaludin|KATADATA

Dana repatriasi dalam program pengampunan pajak (tax amnesty) digadang-gadang mampu membantu penguatan kurs rupiah. Tapi, jumlahnya yang masih minim membuat dampaknya terhadap mata uang Indonesia belum signifikan.

Ekonom dari Universitas Indonesia, Lana Soelistianingsih, mengungkapkan besaran dana repatriasi baru sekitar US$ 1 miliar. Sementara besaran dana masuk ke pasar saham dan obligasi telah mencapai US$ 10 miliar. Bila pemerintah berhasil menarik dana repatriasi sebesar dana di pasar saham dan obligasi, yaitu Rp 10 miliar atau sekitar Rp 130 triliun, baru akan berdampak signifikan ke kurs rupiah.

Dalam hitungan Lana, tambahan US$ 10 miliar bisa membuka peluang penguatan kurs rupiah sekitar 300 sampai 500 poin. “Kalau Rp 130 triliun saja masuk berarti ada tambahan US$ 10 miliar. Rupiah bisa 12.500 per dolar Amerika, ” ujar Lana kepada Katadata, Selasa, 6 September 2016. (Baca juga: BI: Tax Amnesty Membuat Rupiah Lebih Kuat Tahun Depan).

Bila mengacu data Direktorat Jenderal Pajak, pelan-pelan dana repatriasi meningkat, meski masih jauh dari target pemerintah sekitar Rp 1.000 tiliun. Direktorat Pajak mencatat, per 7 September 2016, dana repatriasi baru Rp 14,7 triliun dari total deklarasi harta luar negeri yang mencapai Rp 59,5 triliun.

Melihat pergerakan dana repatriasi, Lana memperkirakan target pemerintah bakal susah terealisasi. “Saya kira kalau Rp 200-an triliun masih bisa,” ucapnya. Tapi, Lana menambahkan, kalau bisa mencapai 70 persen dari target atau setara Rp 700 triliun, seperti pernah disampaikan Ketua Dewan Pertimbangan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sofjan Wanandi, rupiah bisa menguat lebih tajam ke kisaran 10 ribu per dolar Amerika. (Baca: Sri Mulyani: Jumlah Besar Dana Tax Amnesty Akan Masuk September).

Sementara itu, Kepala Ekonom Bank Central Asia (BCA), David Sumual mengungkapkan dampaknya ke kurs rupiah belum terasa sebab belum semua dana repatriasi masuk ke dalam negeri. Selain itu, jumlah dana repatriasi juga baru US$ 1 miliar. “Pengaruhnya masih minim,” ucapnya.

Adapun terkait penguatan rupiah pekan ini, menurut David, lebih banyak disebabkan oleh faktor eksternal, yakni data-data ekonomi Amerika Serikat yang tak sesuai harapan seperti data tenaga kerja dan sektor jasa. Hal ini membuat pasar memprediksi Bank Sentral Amerika, The Federal Reserve belum menaikkan suku bunga dananya dari level 0,25 persen – 0,5 persen pada September.

Menurut David, kondisi eksternal tersebut ditambah fundamental ekonomi Indonesia yang baik membuat sentimen positif ke bursa saham dan obligasi domestik. Alhasil, kurs rupiah juga terapresiasi. “Hingga hari ini, dana masuk ke obligasi dan saham sudah mencapai Rp 170 triliun,” kata David. Tak ayal, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melejit ke level 5.381 pada perdagangan kemarin. “The highest record dua tahun terakhir,” ujarnya.

Mengacu pada Kurs Referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia, kurs rupiah menguat 175 poin sepekan ini. Ditutup di level 13.261 per dolar Amerika pada perdagangan Jumat pekan lalu (2/9), rupiah berada di level 13.086 per dolar Amerika pada perdagangan Rabu (7/9).

Video Pilihan

Artikel Terkait