Urutan 10 Negara Terkaya di Dunia 2021

Negara dengan produk domestik bruto (PDB) atas dasar paritas daya beli atau purchasing Power Parity (PPP) per kapita tertinggi dikategorikan sebagai negara terkaya di dunia. Berikut daftarnya.
Image title
6 Oktober 2021, 16:25
Negara terkaya di dunia
pixabay.com
Negara terkaya di dunia

Apa yang ada di pikiran Anda ketika mendengar kata 'kaya'? Terutama di era meningkatnya ketimpangan pendapatan antara orang kaya dan yang lainnya seperti saat ini.

Kekayaan dianggap sebagai ukuran kemakmuran. Hal itu juga berlaku pada pandangan terhadap suatu negara. Banyak negara di dunia yang memiliki ragam kekayaan yang bermacam-macam. Namun, jika bicara soal negara kaya, acuan yang paling tepat untuk menggambarkannya adalah pendapatan atau produk domestik bruto (PDB) per kapita negara tersebut.

PDB mengukur nilai semua barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara, membagi output ini dengan jumlah penduduk penuh waktu adalah cara yang lebih baik untuk menentukan seberapa kaya atau miskin populasi satu negara relatif terhadap negara lain.

Tidak sedikit negara kecil yang menyandang predikat negara terkaya, seperti Luksemburg, Singapura, dan Hong Kong. Negara-negara ini diuntungkan dengan memiliki sektor keuangan dan rezim pajak canggih yang membantu menarik investasi asing dan bakat profesional.

Di samping itu, ada pula pertimbangan tingkat inflasi dan biaya barang dan jasa lokal yang menyajikan gambaran yang lebih akurat tentang standar hidup rata-rata suatu negara. Angka yang dihasilkan dikenal dengan paritas daya beli atau purchasing power parity (PPP), yang sering dinyatakan dalam dolar internasional untuk memudahkan perbandingan antara negara yang berbeda.

Pandemi Covid-19 mengangkat selubung disparitas ini dengan cara yang tidak pernah diperkirakan sebelumnya. Meskipun tidak diragukan bahwa negara-negara terkaya memiliki sumber daya untuk memberikan perawatan bagi mereka yang membutuhkan dengan kualitas yang lebih baik.

Tidak hanya itu, kemerosotan ekonomi memukul pekerja bergaji rendah lebih keras daripada mereka yang memiliki pekerjaan bergaji tinggi. Jenis ketidaksetaraan baru juga muncul, yakni beberapa orang dapat bekerja dari rumah, beberapa lainnya kehilangan mata pencaharian dan tidak memiliki jaminan keuangan sebagai cadangan.

Melansir Majalah Global Finance, berikut 10 negara terkaya di dunia 2021.

1. Luksemburg (PDB per kapita: US$ 118 ribu) 

Negara kecil di jantung Eropa ini terkenal dengan kastil dan pedesaannya yang indah, festival budaya atau spesialisasi gastronominya. Di tempat ini Anda juga bisa membuat rekening luar negeri melalui salah satu banknya meski setelah itu tidak pernah kembali ke negara itu lagi.

Negara berpenduduk sekitar 625.000 orang ini memiliki banyak hal untuk ditawarkan, baik kepada turis maupun warganya.

Luksemburg menggunakan sebagian besar kekayaannya untuk perumahan, perawatan kesehatan, dan pendidikan yang lebih baik kepada rakyatnya, yang sejauh ini menikmati standar hidup tertinggi di Zona Eropa.

Di tengah krisis keuangan global dan tekanan dari UE dan OECD untuk mengurangi kerahasiaan perbankan berdampak kecil pada ekonomi, wabah virus corona memaksa banyak bisnis tutup dan pekerja kehilangan pekerjaan.

Namun, melalui pengujian yang efektif dan langkah-langkah pelacakan kontak, Luksemburg telah mengatasi pandemi lebih baik dibandingkan sebagian besar tetangganya di Eropa. Akibatnya, pada tahun 2021 PDB Grand Duchy akan pulih sebesar 4% dari -1,3% pada tahun 2020.

Negara ini mencapai angka US$ 100.000 dalam PDB per kapita pada tahun 2014 dan tidak pernah melihat ke belakang sejak itu. Bahkan pandemi tidak bisa mengubah itu. Tahun 2021, Luksemburg mendapatkan PDB per kapita sebesar US$ 118.001 atau Rp 1,69 miliar.

2. Singapura (PDB per kapita: US$ 97.957)

Ketika negara-kota itu merdeka pada tahun 1965, setengah dari penduduknya buta huruf. Dengan hampir tidak ada sumber daya alam, Singapura bangkit melalui kerja keras dan kebijakan cerdas, menjadi salah satu tempat paling ramah bisnis di dunia.

Saat ini, Singapura adalah pusat perdagangan, manufaktur, dan keuangan yang berkembang pesat. Itu tidak berarti bahwa mereka telah kebal dari dampak penurunan global, pada tahun 2020 ekonomi anjlok ke rekor 5,4%, menjatuhkan negara itu ke dalam resesi untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

Dengan perkiraan kekayaan bersih $23 miliar, pemilik restoran Zhang Yong adalah orang terkaya yang tinggal di Singapura; Goh Cheng Liang yang berusia 93 tahun, pendiri salah satu pabrik cat terbesar di dunia, berada di urutan kedua dengan kekayaan US$ 21,7 miliar.

Di tempat ketiga dengan aset sekitar US$ 15 miliar (mengejutkan beberapa orang) adalah Eduardo Saverin, salah satu pendiri Facebook, yang pada 2011 meninggalkan AS dengan 53 juta saham perusahaan dan menjadi penduduk tetap negara kepulauan itu. Saverin tidak memilih negara ini untuk menjauh dari kehidupan Amerika, namun Singapura adalah surga fiskal yang makmur di mana keuntungan modal dan dividen tidak dikenakan pajak.

 3. Irlandia (PDB per kapita: $94.392)

Sampai saat ini, Irlandia tampak tak terbendung. Sementara seluruh Eropa menghadapi segala macam ketidakpastian berupa Brexit, ketegangan perdagangan dengan AS, hingga krisis pengungsi dan migran, ekonomi Irlandia terus berputar.

Pada 2019, sementara zona euro tumbuh hanya 1,2%, itu berkembang lebih dari 5,9%, mengkonsolidasikan perannya sebagai negara dengan pertumbuhan tercepat di benua itu. Itu semua berubah pada tahun 2020: pertumbuhan ekonomi lebih dari setengahnya dari level sebelumnya, meskipun diperkirakan akan pulih dengan baik tahun ini.

Sebagai sebuah negara berpenduduk kurang dari 5 juta jiwa, Irlandia adalah salah satu yang paling terpukul oleh krisis keuangan 2008. Mengikuti beberapa langkah reformasi yang sulit secara politik seperti pemotongan besar-besaran terhadap upah sektor publik dan merestrukturisasi industri perbankannya, negara itu mendapatkan kembali kesehatan fiskalnya. Negara ini mampu meningkatkan tingkat ketenagakerjaannya dan PDB per kapita meningkat tajam hampir dua kali lipat dalam waktu singkat.

Irlandia adalah salah satu surga pajak perusahaan terbesar di dunia, dengan orang-orang biasa diuntungkan jauh lebih sedikit daripada perusahaan multinasional. Menurut data OECD pendapatan rumah tangga per kapita nasional yang dapat dibelanjakan sebenarnya lebih rendah, yakni sekitar US$ 25.300 per tahun. Sementara negara-negara anggota lainnya mampu meraup hingga US$ 33.600.

Selain itu, dengan penarikan dukungan pandemi pemerintah yang direncanakan membuat sekitar 100.000 lebih banyak orang menganggur daripada sebelum pandemi, tingkat pengangguran negara itu diperkirakan akan naik menjadi 8,1% dari 5,8% saat ini.

4. Qatar (PDB per kapita: US$ 93.508)

Bukan hanya krisis kelebihan pasokan dan permintaan tahun lalu dan efek COVID-19 yang semakin parah: harga minyak telah mengalami penurunan yang stabil dan terkadang dramatis sejak pertengahan 2010-an.

PDB per kapita warga negara Qatar lebih dari US$ 143,222 pada tahun 2014. Setahun kemudian, turun ke angka US$ 97.846 dan saat ini bahkan lebih rendah lagi.

Namun, cadangan minyak, gas, dan petrokimia negara itu begitu besar, dan populasinya sangat kecil. Sehingga keajaiban arsitektur ultramodern, pusat perbelanjaan mewah, dan masakan lezat ini berhasil menduduki puncak daftar negara terkaya di dunia selama 20 tahun.

Dengan hanya sekitar 12% penduduk jumlah warga negara Qatar, Covid-19 menyebar dengan cepat terutama di antara pekerja migran berpenghasilan rendah yang tinggal di tempat ramai. Berbagai upaya seperti karantina, pemberlakuan jam malam, dan lockdown telah diterapkan lebih dari sekali. Namun Qatar mengalami peningkatan kasus positif tertinggi dibandingkan negara teluk lainnya.

Meski begitu, perekonomian telah menunjukkan kondisi yang akan berangsur stabil dan sekarang diproyeksikan pulih di tengah peningkatan produksi gas dan investasi dalam persiapan untuk Piala Dunia 2022.

 5. Swiss (PDB per kapita: US$ 72.874)

Negara berpenduduk sekitar 8,6 juta ini berutang banyak kekayaannya kepada perbankan dan layanan asuransi dan pariwisata, serta ekspor seperti produk farmasi, permata dan logam mulia, serta instrumen dan mesin presisi.

Pada tahun 2020 produksinya turun sebesar 2,9%. Namun, dengan industri perbankan, layanan finansial hingga agrikultur yang mereka miliki, Swiss mampu mempertahankan PDB mereka lebih tinggi dibanding negara-negara Eropa lainnya.

6. Norwegia (PDB per kapita: US$ 65.800)

Sejak penemuan cadangan lepas pantai yang besar pada akhir 1960-an, mesin ekonomi Norwegia didorong oleh minyak. Sebagai produsen minyak utama Eropa barat, negara ini telah diuntungkan selama beberapa dekade dari kenaikan harga.

Awal tahun 2020 harga migas merosot, disusul pandemi global, mengakibatkan ekonomi Norwegia mengalami kontraksi sebesar 2,5% tahun lalu. Ini menjadi penurunan tahunan terbesar dalam setengah abad dan mungkin sejak Perang Dunia II.

Namun pertumbuhan PDB sudah diproyeksikan untuk rebound pada tahun 2021 menjadi 3,9%.

Lebih jauh lagi, ketika menghadapi masalah ekonomi apa pun yang mungkin menimpa mereka, orang Norwegia selalu dapat mengandalkan dana kekayaan negara senilai US$ 1,3 triliun, yang terbesar di dunia.

7. Amerika Serikat (PDB per kapita: US$ 63.416)

Selama tahun 2020, Amerika Serikat terus berusaha naik ke deretan 10 besar setelah tertatih selama dua dekade terakhir.

Namun orang-orang amerika yang berada di populasi teratas justru terpantau memiliki kekayaan yang meningkat. Mereka yang berpendapatan US$ 60.000 per tahun tetap bisa bekerja dari rumah, melihat investasi saham mereka yang nilainya terus tumbuh dan menerima stimulus lainnya.

Antara Maret 2020 dan April 2021, menurut Institute for Policy Studies, kekayaan kolektif 719 miliarder Amerika melonjak $1,62 triliun, atau 55%, dari US$ 2,95 triliun menjadi US$ 4,56 triliun. Mereka sekarang memiliki kekayaan empat kali lebih banyak dari sekitar 165 juta orang Amerika di lapisan bawah.

 8. Brunei Darussalam (PDB per kapita: US$ 62.371)

Kekayaannya Brunei Darussalam berasal dari cadangan minyak dan gas alam yang sangat besar di negara itu, diperkirakan sekitar US$ 28 miliar, lebih dari 50 kali lipat kekayaan Ratu Elizabeth dari Inggris.

Tak heran Hassanal Bolkiah, Sultan Brunei hidup dengan mewah, memiliki 1.788 kamar, termasuk 257 kamar mandi, ruang perjamuan yang dapat menampung hingga 5.000 tamu, masjid untuk 1.500 orang, kandang ber-AC untuk 200 kuda polo, 5 kolam renang dan 18 lift.

Terlepas dari kemewahan raja, dan daya beli per kapita di atas kertas lebih dari US$ 60.000, kondisi malnutrisi penduduk Brunei menjadi hal biasa. Meskipun datanya langka, diperkirakan 40% dari 450.000 penduduknya yang kuat berpenghasilan kurang dari US$ 1.000 per tahun.

Untungnya, negara itu terhindar dari pandemi COVID-19 terburuk dengan hanya beberapa ratus kasus yang tercatat.

Namun, turunnya harga minyak membuat pertumbuhan PDB turun menjadi 1,2% pada tahun 2020. Sebelumnya, tercatat pertumbuhan ekonomi Brunei tertinggi selama 13 tahun pada tahun 2019, yakni sebesar 3,9%.

9. SAR Hong Kong (PDB per kapita: US$ 59.520)

Bekas koloni Inggris, wilayah administratif khusus China ini merupakan pintu gerbang ke daratan utama dan pusat keuangan utama Asia. Ekonomi Hong Kong dicirikan oleh pajak yang rendah dan tidak ada keuntungan modal, tidak ada tarif impor atau ekspor barang dan kepemilikan penuh bisnis mereka untuk orang asing tanpa persyaratan kewarganegaraan, tempat tinggal atau kewarganegaraan.

Akibatnya, pulau kecil yang hanya seluas 1.104 kilometer persegi ini sangat kaya secara keseluruhan.

Hong Kong bersaing dengan New York untuk mendapatkan gelar sebagai kota dengan jumlah individu sangat kaya terbesar di dunia, sekitar 9.000 orang dengan kekayaan bersih US$ 30 juta atau lebih.

Hebatnya, ketimpangan pendapatan yang melebar juga menjadi faktor penyebab kerusuhan politik yang mengguncang Hong Kong sejak 2019, mengganggu bisnis dan menakuti investor asing. Pandemi membuat ekonomi tahun 2020 mengalami kontraksi sebesar 6,1%, penurunan paling tajam yang pernah tercatat.

10. Denmark (PDB per kapita: US$ 58.932)

Kerajaan Denmark memiliki ekonomi berbasis layanan yang modern dan kompetitif secara internasional, yang juga berarti bahwa selama pandemi, keuangan rumah tangga dan publik tidak terlalu terpengaruh dibandingkan dengan negara-negara yang sangat bergantung pada kegiatan manufaktur, pariwisata, atau ekspor produk minyak bumi. Sebanyak 5,8 juta warga Denmark menikmati pekerjaan dan upah yang tinggi, sistem jaminan sosial yang efisien, dan secara rutin menduduki peringkat teratas negara-negara paling bahagia di dunia .

Editor: Safrezi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait