Kasus Covid-19 Bertambah 1.831 Orang, 57% dari Jakarta

Kasus aktif Covid-19 mencapai 13.968 orang pada Sabtu (25/6)
Tia Dwitiani Komalasari
25 Juni 2022, 18:07
Warga bersiap menyeberang jalan di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Jumat (24/6/2022). Satuan Tugas Penanganan COVID-19 menginformasikan kasus positif COVID-19 pada Jumat 24 Juni 2022 bertambah 2.069 sehingga total mencapai 6.076.894 orang. Sementara itu
ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/foc.
Warga bersiap menyeberang jalan di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Jumat (24/6/2022). Satuan Tugas Penanganan COVID-19 menginformasikan kasus positif COVID-19 pada Jumat 24 Juni 2022 bertambah 2.069 sehingga total mencapai 6.076.894 orang. Sementara itu tambahan kasus positif terbanyak disumbang oleh DKI Jakarta yaitu sebanyak 1.266 orang.

Kasus Covid-19 di Indonesia bertambah 1.831 kasus per Sabtu (25/6) pukul 12.00 WIB. Sebanyak 57% dari kasus baru tersebut berasal dari DKI Jakarta.

Berdasarkan data Satgas Covid-19, dua provinsi selanjutnya yang memiliki penambahan kasus terbanyak adalah Jawa Barat dan Banten masing-masing 325 kasus dan 233 kasus. Terdapat 27 provinsi dengan kasus penambahan Covid-19 kurang dari 10. Sementara Sembilan provinsi tidak ada penambahan Covid-19.

Dengan demikian, kasus aktif Covid-19 hari ini mencapai 13.968 orang. Total terdapat enam juta lebih kasus Covid-19 yang  telah ditemukan di Indonesia sejak awal 2020.

Advertisement

 Ketua Indonesia Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI), Sri Rezeki Hadinegoro, mengatakan bahwa vaksinasi penguat (booster) COVID-19 perlu dilakukan untuk menjaga imunitas tubuh. Vaksin booster tresebut bahkan dinilai penting bagi warga lanjut usia untuk menjaga kesehatan mereka dalam jangka panjang.

"Studi dari WHO menunjukkan pada usia lanjut, vaksinasi COVID-19 dapat menurunkan kejadian penyakit berat, masuk rumah sakit dan kematian,,” kata Sri Rezeki, dalam webinar "Perjalanan Vaksinasi COVID-19: Pentingnya Vaksinasi Booster di Masa Pandemi", seperti dikutip dari Antara, Sabtu (25/6).

Pemberian vaksin penguat bagi kelompok usia 60 tahun ke atas bisa diberikan dalam interval minimal tiga bulan setelah mendapat vaksin primer lengkap (dosis pertama dan kedua). Vaksinasi booster bisa dilakukan secara homolog atau heterolog dengan regimen vaksin yang tersedia di lapangan, yang sudah mendapatkan izin penggunaan darurat dari BPOM dan sesuai dengan rekomendasi ITAGI.

Vaksinasi booster homolog adalah vaksin penguat menggunakan vaksin yang sama dengan jenis platform vaksin primer. Misalnya vaksin pertama dan kedua menggunakan AstraZeneca, kemudian vaksin booster juga dengan AstraZeneca.

 Sementara booster heterolog, individu diberikan vaksin yang berbeda platform atau vaksin platform yang sama, namun, berbeda merek. Contohnya, vaksin pertama dan kedua menggunakan Sinovac, sementara booster dengan AstraZeneca.

Vaksin booster dipandang perlu untuk menghadapi virus corona yang terus bermutasi. Kajian kesehatan soal vaksin COVID-19 menunjukkan antibodi menurun dalam kurun waktu enam bulan setelah vaksinasi primer.

"Booster ini bisa meningkatkan antibodi, sangat signifikan," kata Sri.

Selain lansia, kelompok yang perlu mendapatkan vaksin booster ialah orang yang memiliki penyakit komorbid dan orang yang mengidap defisiensi imun.

Pada orang dengan penyakit komorbid, vaksin bisa diberikan selama penyakit terkontrol. Misalnya, vaksin booster bisa diberikan kepada penderita diabetes sepanjang belum ada komplikasi akut. Masyarakat disarankan berkonsultasi dengan dokter sebelum vaksin jika memiliki penyakit komorbid.

 Sekitar 76 persen masyarakat Indonesia belum mengikuti vaksinasi booster. Data surveilans Kejadian Ikutan Pascaimunisasi (KIPI) menunjukkan vaksin COVID-19 viral vektor aman digunakan baik untul vaksin primer maupun penguat.

"Hingga saat ini, data surveilans KIPI menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 viral vektor aman sebagai (vaksin) primer atau booster. Manfaat yang diperoleh juga jauh lebih besar daripada risiko yang mungkin terjadi," kata Ketua Komisi Nasional KIPI, Prof. Dr. dr. Hinky Hindra Irawan Satari, SpA(K), M. Trop.Paed, dalam webinar yang sama.

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait