Ekonomi Amerika Minus 1,4% Meski Belanja Konsumen Masih Kuat

Ekonomi Amerika Serikat mencatatkan minus 1,4% pada kuartal I 2022 meski belanja konsumen tumbuh lebih cepat dibandingkan kuartal terakhir tahun lalu.
Image title
29 April 2022, 07:33
ekonomi amerika, amerika serikat, pertumbuhan ekonomi, ekonomi AS
ANTARA FOTO/REUTERS/Kevin Lamarque/AWW/dj
Presiden AS Joe Biden. Kinerja ekonomi AS berbalik pada kuartal I 2022 di tengah kenaikan kasus Covid-19 dan penurunan dana bantuan pandemi dari pemerintah.

Ekonomi Amerika Serikat secara tak terduga mencatatkan minus 1,4% secara tahunan pada kuartal pertama tahun ini. Kinerja ekonomi AS yang tumbuh kencang lebih dari setahun terakhir, berbalik di tengah kenaikan kasus Covid-19 dan penurunan dana bantuan pandemi dari pemerintah.

Departemen Perdagangan AS melaporkan, uni adalah penurunan pertama dalam produk domestik bruto sejak resesi akibat pandemi Covid-19. Sebagian besar didorong oleh defisit perdagangan yang lebih luas karena impor melonjak, dan perlambatan laju akumulasi persediaan.

Meski demikian, permintaan domestik meningkat pada kuartal I 2022 dibandingkan kuartal sebelumnya, menghilangkan kekhawatiran stagflasi atau resesi. The Federal Reserve diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin Rabu depan. Bank sentral AS menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 25 basis poin pada bulan Maret, dan kemungkinan akan segera mulai memangkas kepemilikan asetnya.

"Perekonomian masih menunjukkan ketahanan, tetapi laporan PDB kuartal pertama menandakan dimulainya pertumbuhan yang lebih moderat tahun ini dan berikutnya, sebagian besar sebagai respons terhadap suku bunga yang lebih tinggi," kata Sal Guatieri, ekonom senior di BMO Capital Markets di Toronto.

Advertisement

Meskipun ekonomi AS kontraksi, Guatieri menilai The Fed tidak punya banyak pilihan selain menaikkan secara agresif pada Mei untuk menahan inflasi.

Ekonomi  AS tumbuh  kuat pada kuartal keempat mencapai 6,9%. Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan pertumbuhan PDB naik pada tingkat 1,1%. Perkiraan berkisar dari minus 1,4% hingga tumbuh 2,6%.

Ekonomi juga terpukul akibat tantangan rantai pasokan, kekurangan pekerja dan inflasi yang merajalela. Penurunan kuartal terakhir adalah palsu karena PDB tetap 2,8% di atas levelnya pada kuartal keempat 2019 dan ekonomi tumbuh 3,6% pada basis tahun-ke-tahun.

Adapun terdapat, 1,7 juta lapangan kerja pada kuartal pertama. Iutput manufaktur juga  tumbuh pada kecepatan 5%. "Tidak masuk akal bahwa PDB riil menurun," kata Conrad DeQuadros, penasihat ekonomi senior di Brean Capital di New York.

Lantas apa penyebab PDB AS minus?

Pembelian barang lebih awal oleh bisnis yang takut kekurangan karena perang Rusia-Ukraina berkontribusi pada lonjakan impor. Sementara ekspor AS anjlok, menyebabkan pelebaran tajam defisit perdagangan yang memangkas 3,2% dari pertumbuhan PDB, terbesar sejak kuartal ketiga 2020. Perdagangan kini telah menjadi penghambat pertumbuhan selama tujuh kuartal berturut-turut.

Bisnis telah beralih ke impor untuk memenuhi permintaan, dengan produsen lokal tidak memiliki kapasitas untuk meningkatkan produksi. Persediaan bisnis meningkat  US$158,7 miliar, menurun dibandingkan kuartal sebelumnya US$ $193,2 miliar. Adapun investasi persediaan juga berkontribusi memangkas 0,84% dari pertumbuhan PDB.

Saham di Wall Street lebih tinggi karena investor mengabaikan penurunan PDB. Dolar naik terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS turun.

Pertumbuhan belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga aktivitas ekonomi AS naik pada tingkat 2,7% dari laju 2,5% pada kuartal keempat. Belanja konsumen masih melaju meskipun terpukul oleh gelombang musim dingin kasus virus corona, didorong oleh Omicron. varian.

Hilangnya pendapatan rumah tangga dari pemerintah sebagian diimbangi oleh kenaikan upah di tengah pengetatan pasar tenaga kerja. Pengeluaran pemerintah turun untuk kuartal kedua berturut-turut.

Penguatan kondisi pasar tenaga kerja diperkuat oleh laporan terpisah dari Departemen Tenaga Kerja pada hari Kamis (28/4). Laporan ini  menunjukkan klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara turun 5.000 ke penyesuaian musiman 180 ribu untuk pekan yang berakhir 23 April. Dengan rekor hampir 11,3 juta lowongan pekerjaan pada akhir Februari, pengusaha bergantung pada pekerja mereka.

Bahkan dengan harga pangan dan bensin yang melonjak, belum ada tanda-tandab belanja konsumen akan turun. Ukuran inflasi pemerintah dalam perekonomian melonjak pada tingkat 7,8%, tercepat dalam 41 tahun, setelah meningkat pada kecepatan 7% pada kuartal keempat. Inflasi dengan semua ukuran telah melampaui target 2% Fed.

Setidaknya US$2 triliun kelebihan tabungan yang terakumulasi selama pandemi memberikan perlindungan terhadap inflasi. Kekurangan pekerja membuat bisnis meningkatkan investasi. Pengeluaran untuk peralatan meningkat t 15,3% pada Januari-Maret 2022. Mereka kebanyakan membeli komputer dan mesin industri.

Itu dikombinasikan dengan pengeluaran konsumen yang solid untuk meningkatkan penjualan akhir ke pembeli domestik swasta pada tingkat 3,7%. Ukuran permintaan domestik ini, yang tidak termasuk perdagangan, persediaan dan pengeluaran pemerintah, meningkat pada tingkat 2,6% pada kuartal keempat. Penjualan akhir ke pembeli domestik swasta menyumbang sekitar 85% dari pengeluaran agregat.

Pasar perumahan mencatat kenaikan kuartalan kedua berturut-turut, tetapi dengan hipotek tetap 30 tahun yang melesat di atas 5%, prospeknya tidak pasti.

Pasar tetapi khawatir The Fed dapat secara agresif memperketat kebijakan moneter dan mengarahkan ekonomi ke dalam resesi. Namun, sebagian besar ekonom tidak yakin resesi akan terjadi. menunjuk pada permintaan domestik yang kuat dan tanda-tanda bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya.

"Ekonomi AS tidak mendekati resesi. Permintaan tetap kuat, dan pasar tenaga kerja dalam kondisi yang sangat baik. Pertumbuhan ekonomi akan terjadi pada kuartal kedua," kata Gus Faucher, kepala ekonom di PNC Financial di Pittsburgh, Pennsylvania.

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait