Bakal IPO, Transaksi Layanan Keuangan GoTo Rp 105,6 Triliun

GoTo mencatatkan transaksi layanan keuangan Rp 105,6 triliun pada 2021. Bagaimana kinerja layanan keuangan perusahaan gabungan Gojek dan Tokopedia ini dengan Shopee dan Grab?
Image title
15 Maret 2022, 14:33
Gojek, tokopedia, gopay, shopeepay, shopee, grab, GoTo
GoTo
Gojek merger dengan Tokopedia menjadi GoTo

GoTo bersiap menawarkan saham perdana ke publik alias Initial Public Offering (IPO). Perusahaan gabungan Gojek dan Tokopedia mencatatkan nilai transaksi bruto atau gross transaction value (GTV) layanan keuangan Rp 105,6 triliun selama tujuh bulan pertama 2021.

Layanan keuangan itu termasuk GoPay, GoPaylater hingga Moka. Pendapatan GoTo dari layanan ini Rp 601 miliar.

Sedangkan pada kuartal III 2021, GTV layanan keuangan GoTo diperkirakan Rp 54,7 triliun. “Pendapatan brutonya diprediksi Rp 261 triliun,” demikian dikutip dari prospektus awal GoTo, Selasa (15/3).

Secara keseluruhan induk Gojek dan Tokopedia tercatat masih merugi Rp 16,7 triliun pada 2020. Sedangkan kerugian selama tujuh bulan pertama 2021 Rp 8,14 triliun. GoTo pun bersiap untuk melantai di bursa saham.

Advertisement

Dalam prospektus IPO GoTo yang dirilis, mereka akan menerbitkan 52 miliar lembar saham baru atau 4,35% dari modal yang ditempatkan dan disetor.

Perusahaan patungan Gojek dan Tokopedia itu menargetkan Rp 17,9 triliun dari IPO tersebut. GoTo menawarkan saham Rp 316 sampai Rp 346 per lembar kepada masyarakat.

Mereka menunjuk PT Indo Premier Sekuritas, PT Mandiri Sekuritas, dan PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk sebagai penjamin pelaksana emisi efek.

Dalam konferensi pers awal November 2020, CEO Group GoTo Andre Soelistyo, yang saat itu menjabat Co-CEO Gojek menyampaikan, transaksi GoPay meningkat 2,7 kali lipat secara tahunan (year on year/yoy) pada 2020.

"Itu didorong oleh pembelanjaan dari e-commerce, game, dan transaksi dalam berbagai aplikasi," kata Andre, saat itu (12/10/2020).

GoPay juga mencatatkan peningkatan tansaksi pada fitur PayLater sebesar 2,7 kali lipat. Sedangkan fitur donasi meningkat dua kali lipat.

Kemudian, transaksi layanan kebutuhan pokok atau groceries di Gojek mencatatkan peningkatan hingga 500%.

Setelah IPO, GoTo bakal mengandalkan ekosistem dan memperluas layanan. "Pada GoTo Finansial, ada GoPay yang kami andalkan tidak hanya sebagai platform pembayaran, tapi juga untuk menabung dan investasi dengan aman serta nyaman," ujar Andre dalam Due Diligence Meeting and Public Expose IPO GoTo, Selasa (15/3).

GoTo juga menambah sejumlah layanan pada platform GoTo Financial lainnya, seperti Moka, GoStore hingga GoBiz. Ini akan menjadi solusi bagi pelaku usaha dalam meningkatkan produktivitas serta menurunkan biaya operasional.

Sedangkan layanan kuangan Grab mencatatkan volume pembayaran total (TPV) US$ 2,9 miliar atau meningkat 66% yoy pada kuartal II 2021. Pertumbuhannya 18% pada kuartal I 2021, namun tidak disebutkan angkanya pada laporan keuangan.

Penjualan bersih yang disesuaikan untuk jasa keuangan Grab selama semester I 2021 US$ 49 juta. Sedangkan pendapatan jasa dari divisi ini US$ 14 juta.

Awal tahun ini, Grab memperkirakan TPV Pra-InterCo layanan keuangan US$ 3,1 miliar hingga US$ 3,2 miliar.

GoTo dan Grab juga bersaing di bisnis keuangan dengan induk Shopee, Sea Group melalui Sea Money. TPV ShopeePay di bawah Sea Money lebih dari US$ 4,1 miliar pada kuartal II 2021, meningkat hampir 150% yoy.

Sedangkan jumlah pengguna yang membayar setiap tiga bulan melalui ShopeePay mencapai 32,7 juta.

Sea Group memperkirakan, pendapatan layanan keuangan digital seperti ShopeePay dan Sea Bank, antara US$ 1,1 miliar - US$ 1,3 miliar tahun ini. Ini berarti, ada peningkatan 155,4%.

“Kami mengharapkan Shopee mencapai EBITDA positif yang disesuaikan sebelum alokasi biaya, di Asia Tenggara dan Taiwan tahun ini. Lalu SeaMoney mencapai arus kas positif tahun depan,” ujar Chief Executive Officer Sea Grup Forrest Li dalam keterangan pers, dua pekan lalu (1/3).

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait