Rupiah Menguat 0,53% dan Terbaik di Asia Berkat Komentar The Fed

Agatha Olivia Victoria
30 Juni 2020, 09:53
Rupiah Menguat 0,53% dan Terbaik di Asia Berkat Komentar The Fed.
ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/wsj.
Karyawan menghitung uang rupiah dan dolar AS di Bank Mandiri Syariah, Jakarta, Senin (20/4/2020). Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat menguat pada perdagangan Selasa (30/6) dipicu oleh komentar The Fed.

Nilai tukar rupiah pada perdagangan pasar spot pagi ini, Selasa (30/6) dibuka menguat 0,53% ke level Rp 14.170 per dolar Amerika Serikat(AS). Pengutan rupiah salah satunya masih dipicu oleh sentimen global, khususnya komentar Bank Sentral AS, The Fed yang akan mempertahankan suku bunga rendah.

Rupiah menguat bersamaan dengan hampir semua mata uang Asia. Mengutip Bloomberg, dolar Singapura naik 0,21% diikuti dolar Taiwan 0,2%, won Korea Selatan 0,21%, peso Filipina 0,22%, rupee India 0,08%.

Adapun yuan Tiongkok 0,18%, ringgit Malaysia 0,12%, dan baht Thailand menguat 0,05%. Penurunan hanya dialami yen Jepang  0,1% dan dolar Hong Kong stagnan.

Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra mengatakan, sebagian aset berisiko kelihatan positif. "Ini seiring adanya komentar tertulis Gubernur The Fed yang akan mempertahankan suku bunga sangat rendah dalam jangka waktu lama," kata Tjendra kepada Katadata.co.id, Selasa (30/6).

(Baca: Rupiah Loyo ke 14.245 per Dolar AS di Tengah Penguatan Mata Uang Asia)

Kebijakan tersebut ditempuh bank sentral AS guna mempercepat pemulihan ekonomi Negeri Paman Sam selama pandemi. Di sisi lain, sentimen positif datang dari data indeks manufaktur dan non-manufaktur  Tiongkok periode Juni yang menunjukan peningkatan.

IHS Markit mencatat, purchasing managers index (PMI) manufaktur Tiongkok periode Juni naik dari 50,6 menjadi 50,9. Hal ini menandakan telah terjadi ekspansi pada industri manufaktur Tiongkok. 

Halaman:
Reporter: Agatha Olivia Victoria
Editor: Ekarina

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...