Kementan Ungkap Rencana Impor Empat Bahan Pokok Jelang Ramadan

Beras tidak termasuk dalam rencana impor Kementerian Pertanian untuk menjaga stoknya menjelang Ramadan karena diperkirakan masih ada surplus lebih dari 12 juta ton.
Image title
18 Maret 2021, 16:59
Petugas menyiapakan beras kedalam truk untuk didistribusikam di Gudang Bulog, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Rabu (02/9/2020). Kementerian Sosial (Kemensos) berkolaborasi dengan Perum Bulog meluncurkan Program Bantuan Sosial Beras kepada 10 juta keluarga p
Adi Maulana Ibrahim|Katadata
Petugas menyiapakan beras kedalam truk untuk didistribusikam di Gudang Bulog, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Rabu (02/9/2020).

Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Menteri Syahrul Yasin Limpo mengungkapkan rencana impor empat komoditas bahan pangan pokok untuk menjaga ketersediaannya di masyarakat menjelang Ramadan dan hari raya Idul Fitri. Keempatnya yaitu bawang putih, daging sapi/kerbau, gula, dan kedelai.

“Dari 12 komoditas pangan pokok, bawang putih, daging sapi/kerbau, gula, dan kedelai menjadi perhatian khusus dari kami,” kata Mentan Syahrul pada rapat kerja dengan Komisi IV DPR bersama dengan Kementerian Pertanian dan Kementerian Kelautan dan Perikanan, terkait persiapan dan ketersediaan pangan menghadapi Ramadan dan hari besar keagamaan, Kamis (18/3).

Menurut Mentan, keempat bahan pokok ini harus dipenuhi melalui impor karena produksi dalam negeri yang belum dapat memenuhi total kebutuhan masyarakat. Hal ini berdasarkan perhitungan prognosa neraca pangan pokok sampai dengan Mei 2021.

Menurut prognosa yang dihitung berdasarkan stok akhir tahun 2020, perkiraan produksi dalam negeri, dan perkiraan kebutuhan, perkiraan impor keempat bahan pangan pokok tersebut yaitu, kedelai 1,05 juta ton, bawang putih 257,82 ribu ton, daging sapi/kerbau 111,29 ribu ton, dan gula pasir 646,94 ribu ton.

Advertisement

Simak produksi beras sepanjang 2020 pada databoks berikut ini:

“Jelang Ramadan dan Idul Fitri, ketersediaan pangan pokok di masyarakat harus diantisipasi dengan baik, karena berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya, pada Ramadan dan Idul Fitri ketersediaan, kecukupan hingga lonjakan/penurunan harga pangan akan mendapat sorotan,” ujarnya.

Oleh karena itu salah satu strategi Kementan yaitu mempercepat impor komoditas pangan yang menurut data yang ada harus dipenuhi.

Adapun delapan komoditas pangan pokok lainnya, Syahrul mengklaim kebutuhannya sampai dengan Mei 2021 dapat dipenuhi oleh stok sisa akhir 2020 dan perkiraan produksi dalam negeri, termasuk beras yang belakangan ini ramai diperbincangkan setelah pemerintah mengumumkan rencana impor.

Menurut data Kementan, kebutuhan konsumsi beras dalam negeri untuk periode Januari hingga Mei 2021 sebesar 12,3 juta ton. Sementara stok akhir 2020 tercatat 7,4 juta ton dan produksi diperkirakan mencapai 17,5 juta ton. Sehingga neraca sampai dengan Mei 2021 tercatat surplus 12,6 juta ton.

“Beras diperkirakan surplusnya kurang lebih di atas 12 juta ton, surplus karena pada Maret – April 2021 ini masih dalam masa panen raya,” ujar Syahrul.

Dia juga menyampaikan bahwa berdasarkan hasil perhitungan sampai minggu kedua Maret, stok beras yang tersimpan di berbagai tempat seperti Bulog, penggilingan, pedagang, pasar beras induk Cipinang, lumbung pangan masyarakat, Horeka, dan rumah tangga mencapai 6,79 juta ton.

Rinciannya dapat disimak pada databoks berikut:

Kontroversi Impor Beras di Masa Panen Raya

PRODUKSI PADI NASIONAL TAHUN 2020 SURPLUS
PRODUKSI PADI NASIONAL TAHUN 2020 SURPLUS (ANTARA FOTO/Aswaddy Hamid/hp.)

 

Pemerintah telah mengumumkan rencana impor beras sebanyak 1 juta ton pada awal Maret. Impor dilakukan untuk menjaga ketersediaan stok beras domestik dalam dalam jumlah aman.

"Pemerintah melihat bahwa komoditas pangan itu menjadi penting, sehingga salah satu yang penting adalah penyediaan beras dengan stok 1 juta-1,5 juta ton," kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto Rapat Kerja Kementerian Perdagangan, Kamis (4/3).

 Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menyatakan, kebijakan impor beras akan diupayakan agar tidak mengganggu penjualan hasil panen petani. Ia memastikan bahwa beras yang diimpor oleh pemerintah hanya untuk cadangan Bulog, bukan untuk dijual bebas.

"Iron stock itu adalah barang yang memang ditaruh oleh Bulog sebagai cadangan. Dia mesti memastikan barang itu selalu ada. Jadi, tidak bisa dipengaruhi oleh panen atau apapun karena memang dipakai sebagai iron stock," ujar dia.

Namun rencana impor ini mendapat sorotan lantaran impor akan dilakukan saat panen raya yang membuat stok beras mengalami surplus yang cukup besar yakni lebih dari 12 juta ton hingga Mei 2021 menurut data Kementan.

Sementara data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan produksi beras pada 2020 meningkat dari 31,31 juta ton pada 2019 menjadi 31,33 juta ton. Sedangkan potensi produksi periode Januari-April 2021 mencapai 14,54 juta ton, naik 26,84% dibandingkan periode yang sama 2020 sebesar 11,46 juta ton.

“Jika produksi beras nasional surplus, apa urgensi impor beras? Apa kebutuhan mendesaknya? Berapa kebutuhan beras nasional kita sehingga pemerintah malah memilih mengimpor beras?,” tanyaAnggota Komisi VI Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Achmad Baidowi.

Untuk itu, dia meminta Kementerian Perdagangan (Kemendag) mengungkapkan data-data tersebut secara transparan. Karena menurutnya publik harus tahu data yang valid tentang ketersediaan dan pasokan beras dari petani, serta kebutuhan beras dalam negeri.

“Kemendag jangan buru-buru mengeluarkan izin impor beras. Data komoditas pangan kita masih semrawut, sehingga impor yang dilakukan tidak sesuai dengan kebutuhan yang ada,” kata dia.

Komisi IV DPR pun menolak rencana ini karena dilakukan di saat stok padi dalam negeri melimpah sehingga berpotensi merugikan petani.

"Komisi IV meminta pemerintah lebih mengutamakan produksi dalam negeri," kata Wakil Ketua Komisi IV Hasan Aminuddin pada Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Kementerian Pertanian, Perum Bulog, dan BUMN kluster pangan di Jakarta, Senin (15/3).

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait