Jerman dan Italia Restui Perusahaan Bayar Gas Rusia Pakai Rubel

Jerman dan Italia merestui perusahaan di negaranya membuka rekening rubel di Gazprombank untuk membayar gas Rusia agar pasokan tidak terganggu atau diputus.
Image title
23 Mei 2022, 10:43
gas rusia, jerman, italia, uni eropa, rubel
KATADATA
Ilustrasi.

Jerman dan Italia merestui perusahaan di negaranya masing-masing untuk membuka rekening rubel di Gazprombank. Hal ini dilakukan untuk terus membeli gas Rusia tanpa melanggar sanksi terhadap negara tersebut atas invasi terhadap Ukraina sejak akhir Februari.

Polandia, Bulgaria dan Finlandia telah menolak untuk memenuhi permintaan Moskow bahwa importir membayar gas melalui rekening rubel dengan Gazprombank. Alhasil Rusia menghentikan aliran gas ke ketiga negara tersebut.

Namun, negara-negara Uni Eropa (UE) lainnya tidak mau mengarahkan perusahaan ke tindakan yang dapat mengakibatkan hilangnya pasokan gas Rusia yang vital sebagai pemanas rumah dan sumber bahan bakar pabrik.

Komisi Eropa juga telah menerbitkan dua set panduan tertulis tentang cara membeli gas Rusia tanpa melanggar sanksi. Namun panduan tersebut tidak jelas secara hukum karena pejabat UE juga menyarankan perusahaan untuk tidak membuka rekening rubel di Gazprombank.

Advertisement

Beberapa diplomat dari negara-negara anggota UE juga mengatakan bahwa mereka pikir saran itu sengaja dibuat tidak jelas untuk memungkinkan negara-negara membuka rekening rubel dan terus membeli gas Rusia.

"Seseorang memiliki kesan bahwa hal itu membiarkan pintu terbuka untuk bisnis seperti biasa. Tapi itu berisiko merusak persatuan UE dalam melawan Rusia jika perusahaan di beberapa negara membuka rekening rubel tetapi yang lain tidak," kata seorang diplomat Komisi Eropa seperti dikutip dari Reuters pada Senin (23/5).

"Mereka perlu menciptakan tingkat ambiguitas kreatif," kata perwakilan anggota UE lainnya, mengacu pada saran Komisi. "Tujuan dari ambiguitas kreatif adalah untuk menciptakan ruang yang cukup untuk semua interpretasi yang berbeda."

Seorang juru bicara Komisi mengatakan pada hari Kamis bahwa "tidak disarankan" bagi perusahaan untuk membuka rekening rubel. Simak databoks berikut:

Dua sumber mengatakan bahwa importir gas Jerman telah diberitahu oleh Berlin bahwa mereka dapat membuka rekening rubel untuk membayar gas Rusia tanpa melanggar sanksi, selama pembayaran yang mereka lakukan ke Gazprombank tidak dalam mata uang Rusia.

Sumber tersebut mengatakan bahwa Jerman, yang merupakan importir terbesar gas Rusia di kawasan itu, dan Italia telah secara konsisten berkoordinasi dengan Komisi Eropa untuk mencari kejelasan terkait cara membeli gas Rusia secara legal.

Perusahaan energi Italia Eni menjadi salah satu yang langsung membuka rekening di Gazprombank seiring kelonggaran dari Komisi Eropa dan pemerintah Italia. Juru bicara Eni mengatakan bahwa mereka telah memulai proses untuk membuka dua akun, satu dalam euro dan satu dalam rubel.

"Keputusan itu sejalan dengan apa yang dikomunikasikan oleh departemen tersebut," kata sumber tersebut, merujuk pada departemen energi Komisi Eropa.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi mengatakan pekan lalu bahwa panduan yang dikeluarkan Komisi Eropa adalah "zona abu-abu" apakah mematuhi skema pembayaran Rusia akan melanggar sanksi, tanpa keputusan resmi tentang masalah tersebut.

Dalam panduan tertulisnya, UE mengatakan perusahaan dapat membeli gas Rusia tanpa melanggar sanksi jika mereka membayar dalam mata uang kontrak yang ada, sehingga memenuhi kewajiban kontraktual mereka.

Sebagian besar kontrak yang dimiliki perusahaan UE dengan Gazprom dalam euro atau dolar. Namun, panduan tersebut tidak secara eksplisit mengatakan bahwa membuka rekening rubel untuk pembayaran tersebut yang akan dikonversi ke mata uang Rusia akan menjadi pelanggaran sanksi UE.

Katja Yafimava, peneliti senior di Institut Studi Energi Oxford, mengatakan tidak ada dasar hukum yang menyatakan bahwa membuka rekening rubel melanggar sanksi.

"Tidak ada dalam pedoman tertulis yang mencegah pembeli membuka rekening tersebut. Sementara pernyataan lisan Komisi Eropa telah menciptakan ambiguitas, itu adalah pedoman tertulis yang penting," katanya.

Pemerintah nasional bertanggung jawab untuk menegakkan sanksi UE, yang disetujui oleh 27 negara anggota. Brussels dapat meluncurkan tindakan hukum terhadap pemerintah yang gagal menegakkannya tetapi negara-negara anggota tidak setuju dengan pembayaran gas.

Polandia telah menuntut saran yang lebih jelas dari Komisi Eropa tentang apakah perusahaan dapat membuka rekening rubel. Seorang juru bicara kementerian urusan ekonomi Belanda mengatakan negara itu melobi untuk pendirian UE yang jelas, untuk "menarik satu garis untuk seluruh Uni Eropa".

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait