Tak Revisi APBN 2020, Pelonggaran Defisit akan Diatur dalam Perpres

Perpres akan menjelaskan rincian perubahan APBN yang diatur melalui Perppu tentang perubahan keuangan negara untuk menangani corona.
Agatha Olivia Victoria
3 April 2020, 14:56
pandemi corona, perppu perubahan keuangan negara, apbn p, anggaran
Arief Kamaludin|Katadata
Pemerintah akan segera menerbitkan Peraturan Presiden untuk menjelaskan rincian perubahan anggaran yang diatur dalam Perppu No.1/2020 tentang perubahan keuangan negara untuk melawan dampak pandemi corona terhadap perekonomian nasional.

Pemerintah telah menerbitkan Peraturan Presiden Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 1 tahun 2020 yang mengatur perubahan keuangan negara untuk melawan dampak pandemi corona terhadap perekonomian nasional.

Adapun terkait rinciannya perubahannya, pemerintah akan menjelaskan melalui Peraturan Presiden (Perpres), bukan melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara-Perubahan atau APBN-P.

"Dalam Perppu sudah diatur mengenai pelebaran defisit APBN sampai 2022, serta perubahan APBN 2020 rinciannya akan ditetapkan dalam bentuk Perpres," kata Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan Askolani kepada Katadata.co.id, Jumat (3/4).

Dia mengungkapkan bahwa Perpres tersebut, saat ini sedang dalam tahap finalisasi. Jika sudah rampung, presiden akan menetapkan Perpres tersebut sesegera mungkin. "Perpresnya akan ditetapkan dalam waktu dekat ini," ucap dia.

Advertisement

(Baca: Sisi Minus Stimulus Rp 405 Triliun dalam Penanganan Virus Corona)

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengeluarkan Perppu Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan di tengah virus corona.

Melalui Perppu tersebut, pemerintah menambah alokasi belanja dan pembiayaan dalam ABPN 2020 sebesar Rp 405,1 triliun dari semula Rp 2.540,4 triliun. Konsekuensi dari naiknya belanja negara adalah defisit APBN yang melonjak jadi 5,07% terhadap produk domestik bruto (PDB).

Adapun sekitar Rp 150 triliun dari tambahan anggaran tersebut dialokasikan untuk membiayai program pemulihan ekonomi nasional. Termasuk di dalamnya restrukturisasi kredit dan penjaminan serta pembiayaan untuk UMKM dan dunia usaha.

Lalu, Rp 75 triliun untuk bidang kesehatan, meliputi perlindungan tenaga kesehatan, pembelian alat kesehatan, perbaikan fasilitas kesehatan, dan insentif dokter.

(Baca: Pandemic Bond, Surat Utang Negara untuk Atasi Wabah Covid-19)

Kemudian, sebesar Rp 110 triliun untuk jaring pengaman sosial (social safety net). Pemerintah akan menambah anggaran kartu sembako, kartu prakerja, dan subsidi listrik. Terakhir, Rp 70,1 triliun untuk insentif perpajakan dan stimulus kredit usaha rakyat (KUR).

Perppu ini hanya akan berlaku selama tiga tahun, mulai tahun ini hingga 2022. Adapun pada 2023, Menteri Koordinator Bidang Investasi dan Kemaritiman Luhut Pandjaitan mengungkapkan pemerintah akan kembali menerapkan disiplin defisit anggaran sebesar 3% terhadap PDB.

Reporter: Agatha Olivia Victoria
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait