Tekan Stunting, Bulog Target Salurkan 20% Beras Bervitamin Lewat BPNT

Untuk tahap awal, beras fortifikasi Bulog bakal disalurkan ke 100 kabupaten.
Image title
11 Desember 2019, 16:11
Tekan Stunting, Bulog Target Salurkan 20% Beras Bervitamin Lewat BPNT.
ANTARA FOTO/Fauzan
Pekerja menyiapkan beras Bulog untuk disalurkan ke operasi pasar dan penyaluran Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) di Gudang Perum Bulog Sub Divisi Regional Tangerang, Kota Tangerang, Banten, Kamis (5/12/2019).

Perum Bulog menargetkan penyaluran 20% beras fortifikasi atau beras bervitamin ke dalam program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT). Hal tersebut dilakukan salah satunya untuk menurunkan angka stunting nasional.

Direktur Pengembangan Bisnis Bulog Imam Subowo mengatakan, penyaluran beras bervitamin ditujukan di daerah dengan potensi stunting maupun dijual secara komersial. 

Bulog menargetkan penggunaan beras fortifikasi bagi penerima BPNT mencapai 10-20% pada tahun depan.Nantinya, beras fortifikasi tersebut ditargetkan mencapai 100% di program BPNT 2024.  

(Baca: Buwas Sebut Penyalur Untung Rp 9 Miliar dari Beras BPNT Palsu)

Advertisement

Ini artinya, Bulog menargetkan penyaluran beras fortifikasi melalui BPNT sekitar 150 ribu-300 ribu ton dari total penyaluran beras BPNT 1,5 juta ton. Namun, besaran penyaluran beras tersebut akan bergantung dari arahan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas).

"Bappenas sudah menargetkan 20% beras fortivikasi di BPNT. Kalau nanti semuanya sepakat pusat minimal 20% bagi saya lebih gampang. Itu yang saya tunggu,"  kata Imam usai Seminar Integrasi Penyiapan Pangan Berfortifikasi di kantornya, Jakarta, Rabu (11/12).

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, total daerah stunting di Indonesia saat ini mencapai 260 kabupaten/kota dari total 514 kabupaten/kota. Provinsi dengan prevalensi stunting terbesar berada di wilayah timur Indonesia seperti Papua, Papua Barat, Sulawesi Barat, dan Nusa Tenggara Timur.

Untuk tahap awal, beras fortifikasi Bulog bakal disalurkan ke 100 kabupaten. Selain untuk daerah potensi stunting, beras tersebut juga disalurkan ke daerah yang memiliki minat terhadap beras bervitamin, seperti kabupaten Dompu, Kulonprogo, dan Gorontalo. 

(Baca: Bulog Jual Beras Bervitamin Tanpa Perlu Dicuci)

Wakil Direktur Utama Gatot Trihargo menyatakan dalam penyaluran beras sehat tersebut,  Bulog siap bekerjasama dengan semua pihak, baik dengan pemerintah pusat maupun daerah. Hal ini guna menyediakan tambahan gizi bagi masyarakat.

"Bulog telah berinovasi dengan menyiapkan beras fortifikasi yang dapat disalurkan kepada masyarakat berpendapatan rendah," ujar dia.

Beras fortifikasi atau beras bervitamin yang disalurkan Bulog merupakan beras yang diperkaya dengan beberapa mikronutrien seperti vitamin A, vitamin B1, vitamin 83. vitamin B6. asam folat, vitamin B12, zat besi dan seng (Zn). Beras bermerek Fortivit itu tidak perlu dicuci lagi.

Harga beras Fortivit tersebut diperkirakan sebesar Rp 14 ribu per kilogram untuk jenis medium dan Rp 15 ribu untuk beras premium. Namun, harga tersebut bisa jadi lebih rendah bila diproduksi dalam jumlah besar. 

Reporter: Rizky Alika
Editor: Ekarina
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait