Dampak Turunnya Harga Minyak, SKK Migas Bakal Revisi Program Hulu

Biarpun beberapa kegiatan hulu migas bakal direvisi, namun produksi dan pengembangan lapangan masih sesuai rencana kerja dan anggaran SKK Migas.
Image title
9 Maret 2020, 19:24
harga minyak, skk migas
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Ilustrasi, logo Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) dalam acara Gas indonesia Summit & Exhibition 2019 di JCC, jakarta Pusat (1/8/2019). SKK Migas bakal merevisi sejumlah program kegiatan hulu migas sebagai respon anjloknya harga minyak.

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi atau SKK Migas bakal merevisi beberapa program hulu migas. Hal itu sebagai respon turunnya harga minyak mentah dunia. 

Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto menyampaikan pihaknya berkoordinasi dengan para Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) untuk mendapatkan langkah antisipasi yang tepat dalam menghadapi anjloknya harga minyak. Sebab, dia ingin target produksi dan pengembangan lapangan tetap sama dengan rencana kerja dan anggaran tahun ini.

"Membahas langkah-langkah agar kegiatan operasi dan pengembangan di lapangan dapat tetap dilaksanakan sesuai Work, Program and Budget 2020 yang sudah disepakati bersama,” ujar Dwi seperti berdasarkan keterangan tertulis, Senin (9/3).

Adapun SKK Migas terus memantau kegiatan investasi dan produksi KKKS melalui rencana pengembangan lapangan (Plan of Development), kemudian rencana program tahunan (WP&B), serta persetujuan Authorization for Expenditure (AFE).

(Baca: Manfaatkan Harga Anjlok, Pertamina Bakal Tambah Impor Minyak Mentah)

Deputi Operasi SKK Migas Julius Wiratno menambahkan, pihaknya bakal merevisi dan mengkalkulasi sejumlah program yang telah diajukan KKKS. Tujuannya untuk menentukan program-program priotas di saat harga minyak jatuh.

"Tanpa menurunkan target-target dalam WP&B,” ujarnya.

Deputi Dukungan Bisnis SKK Migas Sulistya Hastuti Wahyu mengatakan SKK Migas akan membantu KKKS dengan meningkatkan pelayanan perizinan yang lebih baik. Harapannya, biaya yang dikeluarkan KKKS dapat semakin efisien dan program dapat tercapai tepat waktu.

"Kesempatan ini kami gunakan untuk meningkatkan layanan kami kepada KKKS, melalui kerjasama dengan BKPM, sehingga pengurusan perizinan dapat dilakukan lebih cepat,” ujar Sulistya.

Berdasarkan data Blooomberg pada Senin (3/9) pukul 19.51 WIB, harga minyak jenis Brent berada di level US$ 35,08 per barel dan West Texas Intermediate berada di level US$ 31,86 per barel. Harga minyak turun setelah Kerajaan Arab Saudi berencana meningkatkan produksi minyak hingga 10  juta barel per hari pada April 2020.

(Baca: Harga Minyak Anjlok Setengah, Kemenkeu Hitung Dampak ke APBN)

Reporter: Verda Nano Setiawan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait