Singapura Berencana Impor Listrik Rendah Karbon 4 GW pada 2035

Impor 4 GW listrik rendah karbon bertujuan untuk memenuhi 30% kebutuhan listrik Singapura pada 2035.
Image title
25 Oktober 2021, 11:21
singapura, impor listrik,
ANTARA
Singapura berencana impor 4 GW listrik pada 2035 untuk memenuhi 30% kebutuhan listriknya.

Singapura berencana mengimpor hingga 4 gigawatt (GW) listrik rendah karbon pada 2035. Impor tersebut bertujuan untuk memenuhi 30% total kebutuhan listrik Singapura pada tahun itu. Singapura tengah mendekarbonisasi sektor listrik dan mendiversifikasi sumber pasokan energinya untuk meningkatkan keamanan energi.

Dalam rilis media pada hari Senin (25/10), Otoritas Pasar Energi (Energy Market Authority/EMA) Singapura mengumumkan bahwa mereka akan mengimpor 4 GW listrik rendah karbon tersebut melalui dua kali transaksi.

“"Permintaan ini akan menguraikan persyaratan, termasuk bagaimana impor listrik harus dari sumber rendah karbon Proposal untuk listrik yang diimpor dari sumber pembangkit berbahan bakar batu bara tidak akan diterima," tulis pernyataan EMA seperti dikutip dari Channel News Asia.

Proposal impor pertama, akan diajukan bulan depan, untuk mengimpor hingga 1,2 GW listrik mulai 2027. Yang kedua diharapkan pada kuartal kedua tahun 2022, untuk mengimpor sisa listrik yang ditargetkan pada 2035.

"Impor listrik akan memungkinkan Singapura untuk melanjutkan upayanya dalam mengembangkan jaringan listrik regional dan mendukung dekarbonisasi regional, sambil mendukung aksi iklim dan diversifikasi sumber energi," kata EMA.

Selain impor listrik rendah karbon, pasokan listrik yang tersisa akan terus datang dari berbagai sumber, mulai dari pembangkit listrik berbahan bakar gas hingga surya (PLTS) dan sumber limbah menjadi energi.

Berbicara pada pembukaan Singapore International Energy Week, Menteri Perdagangan dan Industri Gan Kim Yong mengatakan mengimpor energi rendah karbon akan menjadi kunci penggerak transisi energi Singapura dalam jangka pendek hingga menengah.

Menurut dia, untuk mengurangi jejak karbonnya, Singapura tidak bisa hanya mengandalkan efisiensi energi dan mendorong penggunaan PLTS. Sedangkan penggunaan pembangkit listrik gas alam hanya dapat mengurangi emisi karbon sekitar 10%.

"Efisiensi energi dan pembangkit listrik gas alam paling banter kami dapat mengurangi emisi karbon sekitar 10%. Bahkan jika kami memaksimalkan semua ruang yang tersedia di Singapura untuk (PLTS), dan meningkatkan efisiensi, kami masih tidak akan dapat menghasilkan daya yang cukup," katanya.

Pengurangan yang berarti hanya dapat dilakukan dengan memanfaatkan energi rendah karbon dari luar negeri  dan dengan mengembangkan penggunaan alternatif rendah karbon, seperti hidrogen, dalam jangka panjang. Dia menambahkan, transisi ke energi terbarukan, termasuk mengimpor listrik, tidak akan membuat listrik lebih murah.

"Sementara biaya pembangkitan mungkin lebih rendah, biaya transmisi dan cadangan, serta peningkatan jaringan yang diperlukan, akan menambah biaya keseluruhan. Ini adalah pertukaran yang tak terhindarkan tetapi perlu dalam transisi energi," katanya.

Untuk mempersiapkan impor listrik di masa depan, otoritas telah bekerja sama dengan berbagai mitra selama dua tahun terakhir dalam uji coba impor listrik. Uji coba ini memungkinkan EMA untuk menilai dan menyempurnakan kerangka teknis dan peraturan untuk mengimpor listrik ke Singapura.

EMA telah menunjuk YTL PowerSeraya untuk uji coba dua tahun untuk mengimpor 100 megawatt (MW) listrik dari Semenanjung Malaysia, menyusul permintaan proposal sebelumnya yang dimulai pada bulan Maret. Ini diharapkan akan dimulai pada awal tahun depan.

"YTL PowerSeraya dipilih karena proposalnya paling mampu memenuhi persyaratan EMA untuk menguji coba impor listrik melalui interkonektor yang ada," kata otoritas tersebut.

EMA juga memulai program percontohan untuk mengimpor 100 MW setara listrik non-intermiten dari pembangkit listrik tenaga surya di Pulau Bulan di Indonesia.

Program percontohan, yang diharapkan akan dimulai pada 2024, akan dilakukan dengan konsorsium yang dipimpin oleh perusahaan pembangkit listrik PacificLight Power. Listrik akan dipasok melalui interkonektor baru yang secara langsung menghubungkan pembangkit listrik tenaga surya di Pulau Bulan ke pembangkit listrik PacificLight Power di Singapura.

Singapura juga sedang mengerjakan proyek untuk mengimpor daya hingga 100 MW dari Laos ke Singapura melalui Thailand dan Malaysia. Dikenal sebagai Proyek Integrasi Daya Lao PDR-Thailand-Malaysia-Singapore, listrik akan dipasok menggunakan interkoneksi yang ada dari tahun 2022 hingga 2023.

Bulan lalu, keempat negara menegaskan kembali komitmen mereka terhadap proyek tersebut, dan mengatakan bahwa mereka menantikan finalisasi awal dari semua perjanjian yang mendasari proyek untuk memulai perdagangan listrik lintas batas tahun depan.

“Proyek ini akan berfungsi sebagai pencari jalan untuk mewujudkan visi ASEAN Power Grid yang lebih luas dari perdagangan listrik multilateral di kawasan ini,” kata EMA.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait