Membandingkan Pertalite vs Vivo Revvo 89, Mana yang Lebih Boros?

Angka RON menunjukkan tingkat ketukan alias knocking yang dihasilkan di ruang bakar mesin kendaraan. Bila BBM tidak terbakar sempurna, maka konsumsi BBM akan lebih boros.
Amelia Yesidora
21 September 2022, 14:48
Sejumlah nelayan membeli BBM bersubsidi dengan sistem scan QR code melalui Program Solar Untuk Koperasi Nelayan atau Program SOLUSI di SPBU Nelayan PPSC, Cilacap Selatan, Cilacap, Jateng, Sabtu (17/9/2022). Program SOLUSI merupakan program Pertamina untuk
ANTARA FOTO/Idhad Zakaria/nym.
Sejumlah nelayan membeli BBM bersubsidi dengan sistem scan QR code melalui Program Solar Untuk Koperasi Nelayan atau Program SOLUSI di SPBU Nelayan PPSC, Cilacap Selatan, Cilacap, Jateng, Sabtu (17/9/2022). Program SOLUSI merupakan program Pertamina untuk memudahkan penyaluran BBM bersubsidi kepada nelayan melalui kerjasama dengan KUD Mino Saroyo dan telah menjangkau 1.000 nelayan yang memiliki QR code untuk bertransaksi BBM bersubsidi di lima SPBUN di Kabupaten Cilacap, Jateng.

Protes masyarakat atas kenaikan harga BBM khususnya Pertalite awal bulan ini, kini menjalar ke dugaan borosnya konsumsi Pertalite tersebut. Keluhan ini muncul di berbagai platform media sosial, mulai dari Facebook, Twitter, hingga TikTok.

Seorang pengguna Facebook bernama Salman Taufik menuturkan, 15 liter hanya cukup untuk perjalanan dua hari sekitar 80 km. Akhirnya ia pun beralih menggunakan bensin Revvo 89. 

Pada platform Twitter, pengguna bernama ATOCK__s menghitung bahwa saat ini dirinya perlu mengisi tangki kendaraan hingga penuh sebanyak 7 hingga 8 kali dalam satu bulan. Padahal, biasanya dia hanya mengisi lima kali sebulan untuk kegiatan sehari-hari.

“Perlu dicek kadar oktannya, benarkah masih 90?” tanya pengguna Twitter tersebut, dikutip Rabu (21/9).

Sementara itu, ketika dikonfirmasi mengenai kabar Pertalite lebih boros setelah harganya dinaikkan, Pertamina membantah kalau kualitas bensinnya mengalami perubahan.

“Produk BBM Pertamina jenis Pertalite (RON 90) tidak mengalami perubahan spesifikasi,” kata Sekretaris Perusahaan Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting dalam keterangan tertulis beberapa waktu lalu.

Lantas, apa itu RON dan apa perbedaan angka yang menyertainya?

Perbedaan Nilai RON dalam Kendaraan

RON adalah singkatan dari Research Octane Number, angka yang menunjukkan nilai oktan pada bahan bakar minyak. Nilai tersebut ditentukan dari dua senyawa, yakni isooktana dan n-heptana. Dengan adanya dua senyawa tersebut, nilai RON 88 menunjukkan bahwa 88 % kandungan bahan bakar tersebut adalah isooktana dan 12 % sisanya adalah n-heptana. Isooktana adalah senyawa yang tahan terhadap ketukan, sementara n-heptana adalah senyawa yang mengakibatkan ketukan. 

Menurut laman Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), RON bisa menunjukkan seberapa tinggi tekanan yang akan diberikan sampai pada akhirnya bahan bakar akan terbakar secara spontan. Bila nilai oktan tinggi, maka BBM lebih lambat terbakar dan tidak meninggalkan residu pada mesin.

“Semakin tinggi RON, maka semakin baik pula untuk mesin mobil, khususnya untuk kendaraan keluaran tahun 2009 ke atas,” menurut laman itu.

Di sisi lain, Pertamina menuliskan bahwa pernyataan tersebut tidak sepenuhnya benar. Menurut laman One Solution Pertamina, performa mesin kendaraan berasal dari komponen yang digunakan, sementara bahan bakar hanyalah penunjang. Maka dari itu, kendaraan dengan kompresi mesin rendah seperti transportasi umum, kendaraan industri, hingga mobil klasik yang masih menggunakan mesin berkompresi rendah tidak membutuhkan BBM dengan nilai oktan tinggi. 

“Tenaganya tetap, hanya saja respon mesin yang menjadi lebih baik akibat kualitas bahan bakar yang bagus, sehingga seolah-olah terjadi peningkatan tenaga. Untuk menjaga mesin dalam performa baik, gunakan RON yang sesuai dengan mesin dan kompresi kendaraan yang digunakan,” jelas Pertamina dalam laman tersebut.

Lebih lanjut, angka RON bisa menunjukkan tingkat ketukan alias knocking yang dihasilkan di ruang bakar ketika terjadi pembakaran pada mesin kendaraan. Bila BBM tidak terbakar dengan sempurna, maka knocking terjadi dan pembakaran yang timbul pun kasar.

Efeknya, kendaraan tidak bisa bergerak dengan kecepatan maksimal, konsumsi BBM lebih boros, dan komponen seperti piston, klep dan dinding ruang bakar di dalam mesin bisa rusak dalam jangka waktu lama. 

Jenis RON BBM di Indonesia

Ada empat penyalur BBM terbesar di Indonesia, yakni Pertamina, Shell, Vivo, dan AKR-BP. Keempat perusahaan ini menawarkan BBM mulai dari oktan 90, 92, 95, hingga yang tertinggi oktan 98. Nilai RON ini akan cocok digunakan berdasarkan rasio kompresi mesin kendaraan yang dimiliki. Menurut laman Suzuki, kompresi adalah indikator jumlah tekanan yang terjadi ketika piston mobil mulai menyemprotkan bahan bakar dan kemudian ditangkap api busi.

Maka, RON 90 lebih cocok untuk kompresi mesin 9:1 hingga 10:1 yang dipakai kebanyakan mobil di Indonesia, sementara RON 92 cocok untuk kompresi mesin 10:1 hingga 11:1. Adapun RON 98 biasa digunakan untuk kendaraan dengan kecepatan sangat tinggi dan kompresi mesin 11:1 hingga 13:1. 

Berikut daftar BBM yang dijual di Indonesia berdasarkan nilai oktan dan penyalurnya:

  • Pertamina

Perusahaan plat merah ini menawarkan tiga jenis BBM, yakni Pertalite dengan nilai oktan 90, Pertamax dengan nilai oktan 92, dan Pertamax Turbo dengan RON 98. Sebelumnya, Pertamina menjual Pertalite dengan nilai RON 88, namun dengan adanya Keputusan Menteri ESDM Nomor 37.K/HK.02/MEM/M/2022 tentang JBKP, BBM ini tidak lagi dijual di pasaran.

  • Shell 

Awal tahun lalu, Shell menghapus Shell Reguler dengan nilai RON 90 dari pasaran. Kini, Shell menawarkan tiga jenis BBM dengan nilai RON bervariasi, yakni Shell Super dengan RON 92, Shell V Power nilai RON 95, Shell V-Power Nitro dengan nilai oktan 98.

  • Vivo 

Perusahaan yang berkantor pusat di Swiss ini menjual tiga jenis BBM yang dinamai selaras dengan nilai oktannya, yakni Revvo 89, Revvo 92, dan Revvo 95.

  • AKR-BP

Sama halnya dengan Vivo, AKR-BP menamai produk BBMnya dengan nilai oktan yang terkandung di dalamnya. Ada BP 90, BPP 92, dan BP 95.

Mengacu keterangan di atas, maka RON dengan oktan tertinggi adalah Shell V-Power Nitro dengan nilai oktan 98. Sementara itu BBM keluaran Vivo, yakni Revvo 89 memiliki oktan paling rendah. Angka RON menunjukkan tingkat ketukan yang menghasilkan kualitas pembakaran pada mesin kendaraan, semakin tinggi RON maka kualitas pembakaran lebih baik dan tidak mudah boros.

Reporter: Amelia Yesidora
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait