Bernutrisi, Ini 8 Manfaat Beras Merah untuk Kesehatan

Beras merah mengandung nutrisi dan mineral bagi kesehatan untuk mencegah diabetes hingga penyakit jantung. Ketahui manfaat beras merah berikut ini.
Image title
30 Juli 2021, 18:12
Manfaat beras merah untuk kesehatan tubuh, beras merah, nutrisi beras merah
Bom Taraissara/Pixabay
Manfaat beras merah untuk kesehatan tubuh

Nasi merupakan makanan pokok masyarakat Indonesia yang berasal dari beras. Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), produksi beras pada 2020 mencapai 31,33 juta ton. Meskipun mayoritas masyarakat Indonesia mengonsumsi beras putih, cukup banyak masyarakat yang memilih beras merah dibandingkan beras putih.

Beras merah berasal dari tanaman yang sama dengan beras putih yaitu padi (Oryza sativa). Perbedaan beras merah dan beras putih terletak pada lapisan luarnya. Pada beras merah, lapisan luar berwarna coklat yang disebut dedak tidak dihilangkan agar sebagian besar vitamin dan mineral masih terkandung.

Sementara pada beras putih, lapisan dedak tersebut dihilangkan sehingga beras menjadi putih. Itulah mengapa beras merah adalah pilihan yang lebih sehat karena lapisan dedak yang utuh mengandung lebih banyak nutrisi dan mineral daripada beras putih.

Menurut USDA FoodData Central, beras merah memiliki kandungan mineral seperti mangan, zat besi, seng, fosfor, kalsium, selenium, magnesium, dan kalium. Kekayaan vitaminnya mungkin termasuk vitamin B – vitamin B1 (tiamin), vitamin B2 (riboflavin), vitamin B3 (niasin), vitamin B6, folat – vitamin E (alfa-tokoferol), dan vitamin K.

Advertisement

Beras merah juga merupakan sumber protein, mengandung jumlah serat yang baik, serta mengandung fenol dan flavonoid, yaitu dua jenis antioksidan yang membantu mengurangi kerusakan sel dan mengurangi risiko penuaan dini.

Adapun manfaat beras merah untuk kesehatan adalah sebagai berikut.

1. Mencegah diabetes

Beras merah memiliki indeks glikemik yang rendah, yaitu ukuran yang digunakan untuk menentukan seberapa besar makanan dapat memengaruhi kadar gula darah. Indeks glikemik yang rendah berarti beras merah tidak menyebabkan kadar gula darah melonjak setelah Anda makan.

Studi menunjukkan bahwa dengan makan tiga porsi beras merah sehari dapat mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2 hingga 32%. Para ilmuwan memperkirakan bahwa dengan mengganti sekitar 50 gram nasi putih per hari dengan nasi merah, seseorang dapat mengurangi risiko diabetes hingga 16%.

2. Menurunkan berat badan

Mengganti beras putih dengan beras merah dapat membantu Anda untuk menurunkan berat badan. Nasi putih tidak mengandung serat dan nutrisi yang cukup. Misalnya, 158 gram beras merah mengandung 3,5 gram serat, sedangkan beras putih mengandung kurang dari 1 gram serat.

Serat membantu Anda tetap kenyang dalam jangka waktu yang lebih lama, jadi memilih makanan kaya serat dapat mengurangi konsumsi kalori secara keseluruhan. Faktanya, penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi beras merah memiliki berat badan lebih ringan daripada mereka yang mengonsumsi beras putih.

3. Menjaga kesehatan tulang

Beras merah terbukti memiliki manfaat untuk menjaga kesehatan tulang karena kaya akan magnesium dan kalsium yang dapat mendukung perkembangan tulang serta memberikan struktur tulang yang lebih baik. Magnesium dalam beras merah juga dapat membantu mengurangi pengeroposan tulang dan bermanfaat untuk penyakit tulang seperti radang sendi dan osteoporosis.

4. Menurunkan risiko terkena penyakit jantung

Nutrisi dalam beras merah mampu membantu menjaga kesehatan jantung. Beras merah adalah sumber serat dan mengandung magnesium tingkat tinggi sehingga dapat mengurangi risiko terkena penyakit jantung dan stroke.

Sebuah penelitian terhadap lebih dari 560.000 orang yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association menunjukkan bahwa orang yang makan banyak serat seperti beras merah, memiliki risiko 24-59% lebih rendah untuk terkena penyakit jantung, kanker, dan penyakit pernapasan.

5. Membantu melancarkan pencernaan

Mengonsumsi beras merah sebagai makanan pokok dapat melancarkan pencernaan karena mengandung serat serta mineral yang tinggi. Serat yang terkandung dalam beras merah dapat membantu mengatur pergerakan usus, sehingga membuat Anda merasa kenyang.

Sebuah studi yang dipublikasikan dalam Journal of Food Science mengungkap bahwa lapisan dedak pada beras merah mampu membuat Anda kenyang lebih lama. Kandungan serat dan mineral di dalamnya juga dapat mengatasi sembelit dan radang usus besar.

6. Membantu mengurangi obesitas

Beras merah adalah terbukti memiliki manfaat dalam pengendalian berat badan bagi orang yang mengalami obesitas atau kegemukan. Sebuah penelitian dalam jurnal Nutrition Research mengungkapkan bahwa beras merah memiliki efek positif dengan menurunkan indeks massa tubuh dan lemak. Beras merah juga meningkatkan aktivitas glutathione peroxidase, yaitu enzim antioksidan yang berperan untuk meningkatkan kadar kolesterol baik.

7. Meningkatkan kesehatan ibu hamil dan menyusui

Menurut sebuah studi investigatif yang dipublikasikan dalam European Journal of Nutrition. mengonsumsi beras merah menunjukkan hasil positif pada wanita hamil dan menyusui. Ibu hamil dan menyusui yang mengonsumsi beras merah dapat mengurangi gangguan perasaan, depresi, dan kelelahan.  Mengonsumsi beras merah selama menyusui disarankan karena dapat meningkatkan kemampuan tubuh untuk melawan stres dan meningkatkan pertahanan kekebalan secara keseluruhan.

8. Memiliki nutrisi untuk bayi

Karbohidrat kompleks dalam beras merah mampu membuat perut bayi menjadi kenyang lebih lama. Kandungan seratnya yang tinggi juga dapat mencegah sembelit pada bayi. Kandungan antioksidan juga dapat mencegah kerusakan sel, sementara mineral dalam beras merah membantu tubuh dan otak bayi berkembang.

Beras merah yang dimasak sendiri adalah pilihan paling aman untuk diberikan kepada bayi dibandingkan makanan bayi olahan yang instan.

Anda bisa mulai memberikan beras merah kepada si kecil saat ia berusia 6 bulan. Bayi dapat diberi bubur beras merah, cara membuatnya sebagai berikut:

  1. Masukkan beras merah dalam blender selama 45 detik atau sampai halus.
  2. Didihkan 1/2 cangkir air dan masukkan 2 sendok makan beras merah yang sudah digiling.
  3. Aduk sampai campuran menjadi kental dan lembut.

Bubur beras merah dapat dimakan seadanya atau ditambahkan pisang yang sudah dihancurkan untuk tambahan nutrisi

Bagaimana cara memasak beras merah?

Beras merah membutuhkan waktu memasak yang lebih lama dan lebih banyak air karena lapisan luarnya yang berserat. Untuk memasak beras merah, gunakan perbandingan 1:3. Campur 1 cangkir beras merah dengan 3 cangkir air. Merendam beras merah sebelumnya dimasak juga dapat membuat beras merah lebih cepat matang saat dimasak.

Itulah manfaat beras merah untuk kesehatan dan cara memasaknya. Mengonsumsi beras merah dapat membawa banyak manfaat dibandingkan beras putih.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait