Cek Fakta: Apakah Vaksin Mengandung Bahan Kimia Berbahaya?

Badan Pengawas Obat Inggris menjelaskan bahwa vaksin Covid-19 tidak mengandung zat graphene oxide.
Image title
31 Januari 2022, 07:30
Cek Fakta: Apakah Vaksin Mengandung Bahan Kimia Berbahaya?
ANTARA FOTO/REUTERS/Ciro De Luca/WSJ/cf
Tenaga kesehatan menyiapkan dosis vaksin Pfizer-BioNTech di pusat vaksinasi penyakit virus korona (Covid-19) di Naples, Italia, Jumat (8/1/2021).
 
GNI: Keliru
 

Kemunculan Omicron, varian baru Covid-19, turut mengundang kabar sumbang mengenai vaksinasi virus corona. Kali ini terdapat narasi yang menjelaskan adanya belasan bahan kimia berbahaya pada vaksin Covid-19.

Pesan tersebut disebarluaskan melalui aplikasi pesan singkat WhatsApp, seperti: “Download file ini sebelum di-delete websitenya https://nobulart.com/covid-19-vaccine-ingredients/ Dari hasil tes vaksin, bahan kimia berbahaya yang terdapat dalam vaksin :

  1. Aluminium (Al)
  2. Bismuth (Bi)
  3. Cadmium (Cd)
  4. Chromium (Cr)
  5. Copper (Cu)
  6. Iron (Fe)
  7. Lead (Pb)
  8. Magnesium (Mg)
  9. Manganese (Mn)
  10. Nickel (Ni)
  11. Selenium (Se)
  12. Silicon (Si)
  13. Sulfur (S)
  14. Tin (Sn)
  15. Titanium (Ti)
  16. Vanadium (V)
  17. Graphene Oxide (C140H42O20)
  18. Parasit (ini yang paling berbahaya)

mata kuning juga bisa menjadi pertanda liver rusak akibat kemasukan cacing parasit ke dalam liver dll.”

Cek Fakta Bahan Vaksin
Cek Fakta Bahan Vaksin (Turnbackhoax)
 

 

Advertisement

Informasi dalam laman tersebut masih bisa diakses dengan mudah per Selasa (25/1). Laman Nobulart sendiri memperoleh informasi mengenai bahan kimia berbahaya tersebut melalui kajian yang dilakukan oleh dr. Robert O. Young. 

Young bukanlah nama baru di dunia kesehatan Amerika Serikat. Namanya cukup kontroversial. Semula dia dikenal sebagai penggagas gaya hidup "alkalarian" yang dapat meningkatkan kesehatan melalui konsumsi makanan dan minuman tinggi alkalin. Ia bahkan masih mencantumkan informasi mengenai gaya hidup ini dalam laman pribadinya.

Young mengklaim berhasil menyembuhkan kanker payudara seorang pasien bernama Kim Tinkham. Namun Tinkham meninggal tidak lama kemudian. Ia lalu ditangkap aparat kepolisian setempat pada Januari 2014 dan dihukum pada 2016 atas dua dari tiga dakwaan pencurian dan praktik kedokteran tanpa izin. Young mendekam selama beberapa bulan dalam penjara pada 2017.

Dalam laman Komisi Perdagangan Federal (Federal Trade Commision) Amerika Serikat, dapat ditemukan surat peringatan kepada Young atas beberapa klaim sepihak yang dilakukannya dalam pencegahan dan perawatan Covid-19.

Penelusuran Fakta

Dalam proses penelusuran fakta, tim Cek Fakta Katadata.co.id menemukan bahwa narasi bahan kimia yang disebutkan sudah sering dilayangkan di ruang publik. Pada Juli 2021 lalu, seorang profesor dari Spanyol mempublikasi sebuah analisis atas vaksin Pfizer yang sudah diklaim sebagai hoax oleh berbagai media cek fakta.

Dalam publikasinya, profesor ini menjelaskan adanya graphene oxide dalam vaksin Pfizer. Badan Pengawas Obat Inggris melalui laman Fullfact.org sudah menjelaskan bahwa vaksin Covid-19 tidak mengandung zat graphene oxide

Untuk memperkuat argumen ini, Anggota Kongres Sains & Teknik dari Kongres Kimia Amerika Matthew Diasio menjelaskan bahwa vaksin Covid-19 berwarna transparan atau cenderung kekuningan. Fakta ini membuktikan bahwa tidak ada graphene oxide di dalam vaksin, karena zat tersebut cenderung mengubah warna cairan menjadi cokelat tua atau hitam.

“Bila satu dosis vaksin memiliki paling tidak 1 % graphene oxide, cairan vaksin tersebut akan terlihat hitam, atau setidaknya gelap,” kata Diasio dilansir dari Reuters.

Graphene oxide sendiri adalah senyawa yang dihasilkan dari proses oksidasi molekul atom grafit. Zat ini banyak digunakan dalam industri tekstil, elektronik, dan penyimpanan energi. 

Salah satu vaksin yang banyak digunakan di Indonesia, yaitu Sinovac hanya terdiri atas lima bahan baku. Menurut World Health Organization (WHO), bahan-bahan itu antara lain:

  1. Inactivated virus atau virus yang sudah dilemahkan
  2. Aluminium hidroksida sebagai peningkat kemampuan vaksin
  3. Larutan fosfat sebagai stabilizer vaksin
  4. Natrium Klorida (NaCl) atau larutan garam
  5. Air

Sementara itu, vaksin Pfizer juga memiliki bahan baku yang berbeda dengan yang disebutkan laman tersebut. Bahan baku vaksin Pfizer menurut Badan Administrasi Makanan dan Obat Amerika Serikat terdiri dari mRNA, lemak, potasium klorida, potasium fosfat, sodium klorida, sodium fosfat dihidrat, dan sukrosa.

Kesimpulan

Vaksin Covid-19, baik Sinovac ataupun Pfizer tidak mengandung bahan baku seperti yang dijelaskan dalam pesan berantai tersebut. Kedua vaksin tersebut telah melewati uji klinis sebelum digunakan oleh khalayak umum.

Reporter: Amelia Yesidora

Konten cek fakta ini kerja sama Katadata dengan Google News Initiative untuk memerangi hoaks dan misinformasi vaksinasi Covid-19 di seluruh dunia.

google news initiative x katadata
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait